[tdb_mobile_menu inline="yes" icon_color="#ffffff" icon_size="eyJhbGwiOjIyLCJwaG9uZSI6IjI3In0=" icon_padding="eyJhbGwiOjIuNSwicGhvbmUiOiIyIn0=" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiMiIsIm1hcmdpbi1sZWZ0IjoiLTEzIiwiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2N30=" menu_id=""]
[tdb_header_logo align_horiz="content-horiz-center" align_vert="content-vert-center" media_size_image_height="180" media_size_image_width="544" image_width="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE4NiIsInBob25lIjoiMTgwIn0=" show_image="eyJhbGwiOiJub25lIiwicGhvbmUiOiJibG9jayJ9" tagline_align_horiz="content-horiz-center" text_color="#ffffff" ttl_tag_space="eyJhbGwiOiItMyIsInBvcnRyYWl0IjoiLTIifQ==" tdc_css="eyJhbGwiOnsiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiLTgiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBob25lX21heF93aWR0aCI6NzY3fQ==" image=""]
[tdb_mobile_search inline="yes" float_right="yes" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiItMTgiLCJtYXJnaW4tYm90dG9tIjoiMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwicGhvbmVfbWF4X3dpZHRoIjo3Njd9" icon_color="#ffffff" tdicon="td-icon-magnifier-big-rounded"]
[tdb_header_weather icon_color="#ffffff" temp_color="#ffffff" loc_color="#ffffff" inline="yes" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMzIiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sImxhbmRzY2FwZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiIyMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwibGFuZHNjYXBlX21heF93aWR0aCI6MTE0MCwibGFuZHNjYXBlX21pbl93aWR0aCI6MTAxOSwicG9ydHJhaXQiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" location="New York" f_temp_font_line_height="28px" f_loc_font_line_height="28px"][tdb_header_date inline="yes" date_color="#ffffff" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMzIiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sImxhbmRzY2FwZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiIyMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwibGFuZHNjYXBlX21heF93aWR0aCI6MTE0MCwibGFuZHNjYXBlX21pbl93aWR0aCI6MTAxOSwicG9ydHJhaXQiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" f_date_font_line_height="28px"][tdb_header_user inline="yes" logout_tdicon="td-icon-logout" usr_color="#ffffff" log_color="#ffffff" log_ico_color="#ffffff" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMTQiLCJkaXNwbGF5IjoiIn19" photo_size="19" f_usr_font_line_height="28px" f_log_font_line_height="28px" show_log=""][tdb_mobile_horiz_menu inline="yes" menu_id="" f_sub_elem_font_weight="" text_color="#ffffff" f_elem_font_size="11" f_elem_font_weight="400" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLWJvdHRvbSI6IjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0Ijp7ImRpc3BsYXkiOiJub25lIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" text_color_h="#4db2ec" elem_padd="0" f_elem_font_line_height="28px" elem_space="16" sub_left="-18" f_sub_elem_font_line_height="1.2" main_sub_tdicon="td-icon-down"]
[tdb_header_logo image="" image_retina="" align_vert="content-vert-center" align_horiz="content-horiz-center" image_width="eyJwb3J0cmFpdCI6IjIyMCJ9"]
[tdb_header_menu mc1_title_tag="p" main_sub_tdicon="td-icon-down" sub_tdicon="td-icon-right-arrow" mm_align_horiz="content-horiz-center" modules_on_row_regular="20%" modules_on_row_cats="25%" image_size="td_324x400" modules_category="image" show_excerpt="none" show_com="none" show_date="" show_author="none" mm_sub_align_horiz="content-horiz-right" mm_elem_align_horiz="content-horiz-right" inline="yes" menu_id="" mm_align_screen="yes" f_elem_font_family="" f_elem_font_size="eyJwb3J0cmFpdCI6IjExIn0=" mm_width="1300" mm_subcats_bg="#ffffff" mm_elem_border_a="0 1px 0 0" mm_elem_padd="eyJhbGwiOiIycHggMjJweCIsInBvcnRyYWl0IjoiMCAxNHB4In0=" mm_sub_padd="eyJhbGwiOiIxNnB4IDAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjE0cHggMCJ9" f_title_font_size="eyJhbGwiOiIxNSIsImxhbmRzY2FwZSI6IjE0IiwicG9ydHJhaXQiOiIxMyJ9" f_title_font_line_height="1.2" art_title="3px 0" f_mm_sub_font_size="eyJhbGwiOiIxMyIsInBvcnRyYWl0IjoiMTEifQ==" mm_child_cats="10" mm_elem_border="0 1px 0 0" mm_height="eyJhbGwiOiIzNDUiLCJsYW5kc2NhcGUiOiIzMDAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjI0MCJ9" mm_sub_width="eyJsYW5kc2NhcGUiOiIxNjAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjE0MCJ9" mm_padd="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE0In0=" modules_gap="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE0In0=" elem_padd="eyJwb3J0cmFpdCI6IjAgMTJweCJ9" f_elem_font_line_height="eyJwb3J0cmFpdCI6IjQ4cHgifQ==" video_icon="eyJwb3J0cmFpdCI6IjI0In0=" all_modules_space="26" tds_menu_sub_active="tds_menu_sub_active1" tds_menu_sub_active2-line_color="" tds_menu_active="tds_menu_active1"][tdb_header_search inline="yes" toggle_txt_pos="after" form_align="content-horiz-right" results_msg_align="content-horiz-center" image_floated="float_left" image_width="30" image_size="td_324x400" show_cat="none" show_btn="none" show_date="" show_review="" show_com="none" show_excerpt="none" show_author="none" art_title="0 0 2px 0" all_modules_space="20" tdicon="td-icon-magnifier-big-rounded" icon_size="eyJhbGwiOiIyMCIsInBvcnRyYWl0IjoiMTgifQ==" tdc_css="eyJhbGwiOnsiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwb3J0cmFpdCI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiMSIsImRpc3BsYXkiOiIifSwicG9ydHJhaXRfbWF4X3dpZHRoIjoxMDE4LCJwb3J0cmFpdF9taW5fd2lkdGgiOjc2OH0=" modules_on_row="eyJhbGwiOiI1MCUiLCJwb3J0cmFpdCI6IjUwJSIsImxhbmRzY2FwZSI6IjUwJSJ9" meta_info_horiz="content-horiz-left" form_width="600" input_border="0 0 1px 0" modules_divider="" form_padding="eyJwb3J0cmFpdCI6IjIwcHggMjBweCAyMHB4IiwiYWxsIjoiMzBweCJ9" arrow_color="#ffffff" btn_bg_h="rgba(0,0,0,0)" btn_tdicon="td-icon-menu-right" btn_icon_pos="after" btn_icon_size="7" btn_icon_space="8" f_title_font_family="" f_cat_font_family="" f_cat_font_transform="uppercase" f_title_font_weight="" f_title_font_transform="" f_title_font_size="13" title_txt_hover="#4db2ec" results_limit="6" float_block="yes" icon_color="#000000" results_border="0 0 1px 0" f_title_font_line_height="1.4" btn_color="#000000" btn_color_h="#4db2ec" all_underline_color="" results_msg_color_h="#4db2ec" image_height="100" meta_padding="3px 0 0 16px" modules_gap="20" mc1_tl="12" show_form="yes" f_meta_font_weight="" h_effect="" results_msg_padding="10px 0" f_results_msg_font_style="normal" video_icon="24" modules_divider_color="" modules_border_color="" btn_padding="0" form_border="0" form_shadow_shadow_offset_vertical="3" results_padding="0 30px 30px" btn_bg="rgba(0,0,0,0)" icon_padding="eyJhbGwiOjIuNCwicG9ydHJhaXQiOiIyLjYifQ=="]
Beranda blog Halaman 45

Ikuti Protokol Kesehatan Kalo Mau Aman Plesiran ke Puncak

0

Bogor, Pena Persatuan – Terus melonjaknya kasus covid 19 disetiap wilayah, membuat orang nomor 1 di Kabupaten Bogor, Hj. Ade Munawaroh Yasin, SH, MH, membuat  Peraturan Bupati (Perbup). Maraknya penyebaran virus covid 19, rupanya tak membuat jera para wisatawan lokal untuk merayakan natal dan tahun baru di kawasan Puncak Bogor.

Berbagai aktivitas pencegahan penyebaran virus covid 19 pun terus dilakukan, salah satunya dengan diberlakukannya Perbup yang mulai berjalan pada (23/12/2020), mewajibkan para wisatawan yang datang dan menginap dikawasan puncak harus membawa surat rapid test antigen yang menyatakan bebas covid 19.

Jika ada wisatawan yang menginap dihotel tapi tidak membawa hasil rapid test antigen, maka petugas akan mengarahkan pada rumah sakit terdekat. Ade Yasin mengatakan, pihaknya telah melakukan zoom meeting dengan Satgas Covid 19 pusat tentang penerapan- penerapan yang diseragamkan terutama wilayah Jabodetabek.

“Walau Bogor ini masuk dalam wilayah Jawa Barat, tapi dalam penanganannya kita mengikuti wilayah Jabotabek, yaitu wilayah kekhususan yang mana di hari biasa kegiatan itu tutup pada pukul 21.00 tapi hari ini sampai tahun baru kegiatan itu tutup pukul 19.00,” terang Ade Yasin.

Satpol PP, Satgas Covid 19 juga akan menyisir hotel hotel juga tempat wisata di Bogor sekaligus untuk memeriksa apakah hotel juga tempat wisata itu sudah menjalankan Perbup apa belum.

“Kalau memang saat diperiksa ada hotel juga tempat wisata yang tidak menjalankan Perbup tentu akan ada sanksinya. Dan jika wisatawan yang diperiksa tidak punya hasil rapid test, ya harus mampir dulu di rumah sakit terdekat,” pungkas Ade Yasin, yang juga politisi PPP itu.

(Fadiel)

Pentingnya Investasi Sosial dalam Kerja Politik

0

Pena Persatuan – Partai Persatuan Pembangunan (PPP) di DPRD Kota Sorong hanya memiliki satu kursi. Di bawah kepemimpinan Suharso Monoarfa yang dalam Muktamar IX PPP di Makassar terpilih secara aklamasi beberapa waktu lalu, insya Allah itu akan membawa angin segar bagi PPP dalam menghadapi Pemilu di tahun 2024 mendatang. Demikian ungkap Ketua DPC PPP Kota Sorong Hj. Rosmia Matalitti, SE.

“Pemilihan anggota legislatif di Kota Sorong memang sungguh amat berat. Tetapi kami optimis dan bertekad kuat agar PPP harus dapar kursi. Alhamdulillah, apa yang kita perjuangkan itu mendapat hasil meski hanya satu kursi. Hingga PPP tetap masih dapat mewarnai kebijakan legislkatif dan eksistensinya bisa terus terjaga,” jelas Hj. Rosmia yang telah menduduki kursi legislatif di Kota Sorong selama dua periode.

Menurut Hj. Rosmia, kader PPP di Kota Sorong memang harus berjuang maksimal demi menjaga eksistensi partai berlambang Ka’bah ini. Jangan sampai terjadi di Kora Sorong ini PPP tidak memiliki kursi sama sekali di legislatif. Kita berharap, dengan perolehan satu kursi ini bisa berkembang hingga dalam pemilu mendatang minimal di Kota Sorong ini PPP bisa mendapatkan tiga kursi.

Menenamani Ketum PPP dan Istri berbincang-bincang dengan Walikota Sorong , terkait Kota Sorong ke depan

Saat disinggung apa kiatnya hingga bisa terpilih lagi sebagai anggota legislatif untuk kedua kalinya di Pemilu 2019 lalu, dengan tegas Hj. Rosmia Matalitti mengemukakan pentingnya investasi sosial.

“Perjuangan yang sangat berat dalam pileg di Kota sorong itu terbatu oleh investasi sosial yang sebelumnya sudah banyak saya lakukan. Salah satunya, saya pernah menjabat sebagai Ketua Ikatan Wanita Sulawesi Selatan di Kota Sorong,” jelasnya.

Jadi, masih kata Hj. Rosmia Matalitti, dirinya sudah punya modal atau basis massa yang terdiri dari wanita-wanita  yang sudah diakrabi semua dalam aneka kegiatan. Mulai dari kegiatan pengajian, bakti sosial, arisan, dan lain sebagainya.

“Jadi sewaktu kita mau merekrut mereka untuk membantu kita mendongkrak suara dalam pencalegan ya tidak terlalu sulit. Mereka kan sudah tahu dan faham siapa kita. Bahkan membantu untuk menjadi bagian dari tim sukses di wilayah mereka pun mereka siap dan bekerja dengan penuh semangat,” beber politisi yang low profile itu.

Ditambahkan Hj. Rosmia Matalitti, sebenarnya dalam hal pencalegan ini kan tergatung dari kita juga. Bagaimana kita bisa membangun komunikasi yang baik dengan masyarakat. Menumbuhkan kedekatan emosional antara kita dengan mereka yang ada di akar rumput.

“Jangan sampai kita terkesan sebagai politisi atau tokoh yang sombong. Nah, bila terkesan sombong saja dampaknya tidak baik dalam kinerja politik kita, apalagi bila kita benar-benar berlaku sombong. Jangan harap masyarakat mau memilih kita di saat pileg,” urai Hj. Rosmia sambil tertawa kecil.

Ditambahkan Hj. Rosmia Matalitti, jika kita bicara kondisi ril tentang PPP di Kota Sorong memang perjuangannya amat berat dalam menghadapi saingan-saingan dari partai lain. Baik dari partai nasionalis murni maupun partai nasionalis berbasis masa umat Islam.

“PPP sebagai partai warisan ulama di Kota Sorong ya memang memiliki saingan yang cukup berat. Ada PKB, ada PKS, dan ada PAN yang artinya partai-partai Islam tapi nasionalis. Mudah-mudahan, kedepannya, insya Allah dengan terpilihnya Bapak Suharso Monoarfa sebagai Ketua Umum PPP periode 2020 – 2025 dapat mengembalikan kejayaan PPP. Di mana program kerja yang digulirkan nanti dapat menyentuh ke akar rumput,” imbuhnya.

Disinggung mengenai harapannya ke depan dengan lugas politisi wanita itu menyatakan bahwa dengan terpilihnya Suharso Monoarfa sebagai Ketua Umum PPP maka PPP dapat semakin cepat melakukan pembenahan internal. Tujuannya agar kondisi PPP yang beberapa tahun belakangan ini agak semrawut bisa rapi kembali.

“Karena agenda utama PPP di bawah kepemimpinan Pak Suharso Monoarfa ini ingin mengembalikan kejayaan partai. Sehingga ke depan tidak ada lagi perpecahan di internal dan ramai main kubu-kubuan,” ungkapnya.

Hj. Rosmia Matalitti menambahkan, karena itu kami selaku kader berharap semua cita-cita untuk membesarkan dan mengembalikan kejayaan PPP bisa berhasil dengan baik. Sehingga dalam Pemilu 2024 mendatang PPP bisa menjadi tiga partai besar di tanah air.

Insya Allah, impian itu bisa terealisasi jika kita mau bersatu dan bekerjasama untuk mengejar ketinggalan PPP dari partai-partai lain. Apalagi sebagai Ketua Umum PPP Bapak Suharso Monoarfa telah menegaskan bahwa beliau telah mewakatkafkan dirinya demi kemajuan dan kejayaan PPP,” pungkas Ketua DPC PPP Kota Sorong Hj. Rosmia Matalitti, SE. (Sobari/Jamiel)

Kepengurusan DPP Harus Diisi Orang Cerdas dan Berprestasi

0

Jakarta, Pena Persatuan – Pendidikan Politik Islam, Ke-PPP-an, Kebangsaan menjadi tema atas kunjungan Pengurus Harian DPW, WPP juga GPK Provinsi Bangka Belitung yang diterima oleh Sekjen dimisioner, H. Arsull Sani, SH, M.Si di kantor  DPP PPP (23/12/2020). Amri Cahyadi, ST, sebagai Ketua DPW, mengatakan pada Pena Persatuan, dirinya merasa bersyukur atas berkenannya DPP PPP menerima kunjungannya ini.

“Pada hari ini, dalam nuansa silaturahmi banyak hal pembelajaran juga pencerahan yang kami dapat mengenai pendidikan politik islam, ke-PPP-an juga kebangsaan, yang insya Allah akan kami bawa dan kami terapkan di Bangka Belitung,” papar Amri.

Dalam kesempatan ini juga, masih kata Amri, banyak hal yang didapat dalam rangka bagaimana strategi PPP untuk lebih baik ke depan, untuk kemenangan pemilu 2024 khususnya dengan strategi penguatan dapil dapil potensial yang ada di Bangka Belitung.

“Untuk memenangkan pemilu tentu kita harus punya strategi bagaimana mengurus partai, apa yang harus dilakukan oleh pengurus partai. Sebagai pengurus partai tentu dirinya harus punya basic untuk mengurus partai bukan pingin diurus oleh partai,” kata Amri dengan sedikit tersenyum.

Menurutnya, apa yang didapat hari ini adalah kado yang sangat istimewa, yang disampaikan Arsul Sani kepada para pengurus DPW, WPP juga GPK Provinsi Bangka Belitung. “Tentu ini akan kita laksanakan segera, kita rumuskan dan kita manfaatkan sebagaimana mestinya, agar suara PPP khususnya di Bangka Belitung bisa kembali naik,” ujarnya santai tanpa menghilangkan ketegasannya.

Saat disinggung masalah kepengurusan yang sampai saat ini masih dalam godokan formatur, sosok yang murah senyum dan low profil ini mengatakan, dirinya berharap formatur dapat menyusun kepengurusan dengan mempertimbangkan prestasi dari kader PPP yang ada, karena menurutnya itu akan menjadi contoh.

“Apabila pengurus DPP diisi oleh orang orang berprestasi tentu hal ini akan menjadi contoh juga motivasi bagi kader PPP kedepan, agar sebagai kader PPP kita harus dapat berprestasi. Saya rasa kalau kepengurusan DPP diisi oleh orang-orang yang memang mempunyai prestasi bagus, akan mudah untuk membawa PPP berhasil menang di 2024 nanti,” ucapnya optimis.

Atas dasar prestasi itulah, dirinya berharap agar kader PPP seperti Arsul Sani yang dipandangnya punya keramahan, care, peduli kepada pengurus juga konstituen partai, mesti dipertimbangkan dan beliau adalah maskot PPP.

“Tidak bisa kita dipungkiri dilevel nasional, dalam hal pencitraan PPP sebagai partai Islam yang modern dan punya kualifikasi yang baik, itu tak lepas dari tangan dinginnya Arsul Sani. Jadi ada baiknya Arsul Sani dapat dipertimbangkan kembali untuk dirinya tetap menjabat sebagai Sekjen DPP kedepan,” harapnya dengan seyum tegas menutup pembicaraannya.

(Sobari/Diel)

Kader Perempuan Harus Diberi Ruang Jangan Hanya Dijadikan Pelengkap Saja

0

Jakarta, Pena Persatuan – Jelas, dalam Undang-undang No. 2 Tahun 2008 memuat kebijakan yang mengharuskan partai politik menyertakan keterwakilan perempuan minimal 30% dalam pendirian maupun dalam kepengurusan di tingkat pusat. Tapi kaum perempuan juga harus disuport dipanggung politik, jangan hanya dijadikan pelengkap untuk memenuhi quota saja, terang Martina, Ketua WPP PPP Provinsi Bangka Belitung pada Pena Persatuan di kantor DPP PPP (24/12/2020).

Sebagai kader perempuan PPP, dirinya punya harapan besar agar kaum perempuan diberi ruang lebih untuk dapat mengikuti dan menjadi calon legislative, mengingat banyak juga perempuan-perempuan PPP yang mempunyai kualitas juga mumpuni. “Saya yakin, banyak perempuan-perempuan PPP yang bisa megisi dan bergerak untuk mensosialisasikan dan membesarkan serta merekrut suara perempuan diwilayahnya masing-masing,” ungkap Martina.

Sebagai Ketua WPP, banyak program yang sudah dijalankannya untuk mensosiaisasikan dan mengangkat citra partai diwilayahnya. Dengan melakukan kunjungan-kunjungan ke panti sosial juga panti asuhan. Pogram itu, masih kata Wartinah, sudah berjalan dan disesuaikan dengan peringatan-peringatan hari besar umat Islam.

“Selain itu kita juga mengadakan kegiatan kerohanian, seperti pengajian bulanan yang diadakan di DPW PPP Bangka Belitung yang sangat disuport oleh ketua DPW. Alhamdulillah program itu berjalan lancar sampai hari ini, semua program yang kita jalankan merupakan bentuk dari kecintaan kita terhadap PPP agar PPP kedepan bisa kembali besar,” papar Martina penuh semangat.

Insya Allah, masih kata Martina, Sebagai pengurus WPP Wilayah, dirinya juga sudah mulai turun ke Cabang-Cabang untuk lebih mengaktifkan WPP ditingkat Cabang Kabupaten juga Kota. Dengan harapan WPP diseluruh tingkatan bisa terus bergerak mensosialisasikan PPP sampai pada akar rumput.

“Saya berharap, Ketua Umum terpilih dapat mensupport gerakan-gerakan WPP diseluruh wilayah. Membantu dan memperhatikan langsung melalui Ketua Wilayah dimasing-masing daerah untuk terus menyemangati kaum perempuan dalam mensukseskan PPP kedepannya. Juga memberikan peluang besar untuk kader-kader perempuan duduk dilegislatif, mulai dari Pusat sampai tingkat Kabupaten Kota, khususnya di Bangka Belitung,” tutup Martina.

(Sobari/Diel)

PPP Harus Menyesuaikan Programnya dengan Roda Zaman

0

Pena Persatuan – Banyaknya nama-nama yang muncul sebagai kandidat Ketua Umum PPP dalam ajang Muktamar PPP IX mendatang, itu mengindikasikan bahwa pengkaderan di tubuh PPP tetap berjalan baik. Hanya memang, nama-nama yang muncul sebagai kandidat saat ini tidak atau kurang memiliki nama besar dalam pandangan masyarakat umum. Demikian ungkap Dr. H. Muhammad Aras, S.Pd, MM saat ditemui Pena Persatuan.

“Tidak adanya nama besar dari kalangan internal yang maju sebagai kandidat Ketum akhirnya memberikan peluang kepada tokoh-tokoh di luar PPP yang kelak bisa saja tampil sebagai calon Ketua Umum. Saat ini yang sudah santer terdengar adalah nama Sandiaga Uno,” beber Aras.

Harapan kita, masih kata Aras, tentu saja kader internal harus tampil dan memimpin PPP untuk bisa lebih maju lagi ke depan. Bisa bersaing dengan partai-partai lain dalam memperebutkan kursi legislatif.

“Sebagai partai, PPP harus bisa menyesuaikan gerakan dan perjuangannya dengan roda zaman. Bila tidak, maka semakin lama PPP akan semakin tergilas oleh roda zaman itu sendiri,” kata Aras bertamsil.

Oleh karena itu, tambah Aras, tentu trik-trik yang harus dilakukan adalah membuat program-program yang selaras dan digandrungi kaum milenial karena realias zaman menyodorkan bahwa kaum milenial adalah pemilih signifikan di pemilu mendatang. Kaum milenial ini punya ciri dan kesukaan sendiri yang harus mampu disaring oleh program partai. Tujuannya tentu saja agar mereka tertarik dan mau berjuang membangun bangsa dengan jalan menyalurkan aspirasi politik mereka di PPP.

Ketika disinggung masalah fusi, dengan tegas Aras menyatakan bahwa saat ini kita tidak perlu lagi menghabiskan energi dengan memperbincangkan atau mengangkat masalah yang tidak memberikan kontribusi positif bagi perkembangan dan kemajuanPPP ke depan.

“Namun yang pasti, bicara fusi itu bicara sejarah. Dan tentu itu akan tetap ada keterkaitannya untuk saat ini ataupun masa nanti. Sehingga fusi ini sebagai bagian dari perjalanan PPP di masa lalu mampu melahirkan kekuatan dalam membangun PPP di masa kini dan masa nanti ke depannya,” imbuh Aras.

Saat ini yang terpenting, menurut Aras, adalah bagaimana kita selaku kader partai mampu mengaktualisasikan diri dimanapun posisi kita berada dalam kerangka memajukan dan membesarkan partai.

“Banyak hal-hal besar yang bisa kita lakukan untuk memajukan partai di posisi mana pun kita berada. Sebab, menurut saya, tidak ada posisi strategis atau tidak strategis di partai. Semua posisi menjadi strategis bila kita mampu menempatkan diri kita dengan baik. Dan punya orientasi pemikiran yang kuat untuk membangun, memajukan, dan mengembangkan partai,” pungkas Ketua DPW PPP Sulawesi Selatan itu. (Sobari/Miel)

Berpikiran Jernih

0

“Manakah kelompok Islam yg lebih baik di antara ummat Islam ? NU, Muhammadiyah, Salafy, Jama’ah Tabligh, HTI, Parpol Islam atau FPI ?”

Teman saya pernah ditanya oleh seorang aktivis MMI (Majelis Mujahidin Indonesia), Ustad Abdullah namanya.

“Manakah kelompok yang lebih baik di antara umat Islam, Salafy yang berjuang dengan fokus Tholabul Ilmi, atau Jamaah Tabligh yang menyeru orang untuk sholat di Masjid, atau Hizbut Tahrir yang memperjuangkan Kekhalifahan, atau Parpol Islam yang berjuang di Parlemen, atau NU yang Islam kultural, atau Muhammadyah yang berjuang di sektor pendidikan, atau FPI yang banyak bertindak di nahy munkar, semua dalam rangka melengkapi prinsip amar ma’ruf nahy munkar kan ? Begitu tanyanya kepada kawan saya.

Kawan saya menjawab, “Mas, kalo sampeyan bertanya seperti itu pada saya, maka sama saja sampeyan menanyakan manakah yang lebih baik, apakah tangan lebih baik dari kaki, apakah mata lebih baik dari pada mulut, apakah telinga lebih baik dari pada hidung ?”

Bukankah Rasulullah SAW mengatakan bahwa umat Islam itu seperti satu tubuh. Bila satu anggota tubuh merasakan sakit maka yang lain juga ikut merasakan sakit.

Perumpamaan ini pas untuk menjawab pertanyaan sampeyan.

مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى

“Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota badan merintih kesakitan maka sekujur badan akan merasakan panas dan demam”.

(HR. Muslim)

Seperti anggota tubuh, umat Islam ini diberi ilham oleh Allah Ta’ala untuk cenderung fokus menjalankan fungsi yang berbeda beda sehingga mereka punya medan jihad (perjuangan) yang berbeda pula.

Namun sayangnya sebagian umat Islam ini ada yang membanggakan kelompoknya masing-masing dan lupa bahwa sebenarnya mereka adalah satu tubuh.

Logikanya kalo satu tubuh, mana mungkin tangan kanan itu memukul tangan kirinya, mana mungkin kaki kiri menendang kaki kanannya.

Kalaupun ada anggota tubuh itu merugikan tubuh yang lain, yaa itu namanya kanker yang harus diamputasi dibuang dari tubuh.

Anggota tubuh itu selayaknya saling bekerja sama. Coba kalo mulut mau makan, kan tangan yang mengambil makanan. Lihat kalau antum mau ambil barang yang tinggi letaknya, kan kaki yang melompat supaya tangannya sampai.

Nah … dalam aspek individual, diri seorang muslim (yang beriman) juga merupakan bagian dari keutuhan tubuh umat Islam, maka hilangnya seorang muslim karena dibunuh atau dihinakannya atau direndahkannya, maka umat secara keseluruhan turut merasakannya, ada kewajiban melindungi, membela dalam rangka menjaga muruah umat Islam dan agamanya.

Dalam menjaga keutuhan umat, malah sangat mungkin kita perlu menyadari jika ada perpecahan dalam tubuh umat Islam itu karena ada pihak-pihak yang sengaja membentur-benturkan kelompok satu sama yang lain. Maka jika benar-benar terjadi perseteruan umat Islam … tentu mereka tertawa ngakak karena misinya berhasil.

Maka akan semakin indah dan kokoh kalo kita saling melengkapi, kalo saja Jamaah Tabligh yang mengetuk pintu orang-orang untuk sholat berjamaah di masjid, lalu di masjid ada kajian Salafy, lalu umat Islam diajak membangun kekuatan baik di bidang pendidikan bersama Muhammadiyah, bidang kultural bersama NU, bidang politik bersama koalisi kompak partai-partai Islam menghasilkan undang-undang yang islami dan pemimpin yang amanah agar umat Islam dipercaya memimpin di negeri ini menyongsong tata laksana kehidupan yang insyaaAllah akan lebih baik dan nyaman untuk bermasyarakat dan bernegara.

Umat Islam ini seperti sebuah puzzle (pasang-pasangan) yang kalo digabungkan bagian demi bagiannya maka barulah menjadi satu gambaran yang utuh dan saling melengkapi.

Ustad Abdullah pun tersenyum lebar dan berkata : “Benar sekali Mas….”

والله أعلم بالصواب

Cegah Covid-19, DPP PPP Gelar Tes Swab Corona

1

Pena Persatuan – Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menggelar Tes Swab. Test itu dalam rangka mengecek kondisi kesehatan para muktamirin yang beberapa waktu lalu disibuki oleh kegiatan Muktamar IX PPP di Kota Makassar. Kegiatan Tes Sawb yang dilaksanakan di DPP PPP, jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, nampak dihadiri jajaran elit pengurus dan kader PPP.

Politisi senior PPP yang juga anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantipres), Mardiono, nampak mengikuti  juga tes swab itu. Nampak juga Ketua Umum Pimpinan Pusat Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK)H. Andi Surya Wijaya Ghalib, SH, MH beserta jajarannya.

“Tes swab ini dilakukan dalam rangka memastikan kondisi para peserta Muktamar IX PPP berkaitan dengan wabah Covid-19 usai mengikuti acara Muktamar IX PPP beberapa waktu lalu. Kita berharap agar semua kader PPP dalam kondisi sehat wal’afiat,” ujar Andi Surya.

Sekedar informasi, tes swab itu amat jauh berbeda dengan rapid tes. Pemeriksaan swab yaitu untuk mendapatkan sampel lendir yang diambil dari dalam hidung atau tenggorokan seseorang. Sampel lendir seseorang yang diambil dengan metode swab akan diperiksa menggunakan metode Polumerasi Chain Reaction (PCR). Dan, hasil dari pemeriksaan tersebut akan menunjukkan seseorang terinveksi vitus corona atrau tidak.* (Sobari/Jamiel)  

Kata Wapres Parpol Jangan Dijadikan Tunggangan Untuk Kepentingan Tertentu

0

Pena Persatuan-Partai politik baik yang berbasis Islam maupun non Islam jangan hanya menjadi kendaraan yang dimanfaatkan oleh pribadi atau kelompok tertentu. Demikian ujar Wapres Ma’ruf Amin

“Kita berharap agar partai politik tidak hanya dijadikan tunggangan atau kendaraan oleh kelompok tertentu untuk kepentingan pribadi masing-masing guna memperoleh manfaat dan maslahat yang sifatnya pribadi. Tetapi partai hendaknya digunakan sebesar-sebesarnya untuk kemaslahatan umat dan bangsa,” kata Wapres, saat menutup Muktamar IX Partai Persatuan Pembangunan (PPP) secara daring di Jakarta, Minggu (20/12/2020).

Dalam konteks demokrasi, lanjut Wapres, partai politik harus berperan dalam menjaga keutuhan, persatuan dan kesatuan Indonesia sebagai bangsa majemuk dengan berbagai perbedaan dan keberagaman masyarakat.

“Sebagai bangsa yang besar dan majemuk, perbedaan dan keberagaman adalah sumber kekuatan kita,” tukasnya.

Partai politik juga diharapkan untuk proaktif dalam mengedepankan musyawarah dan dialog dalam membangun konsensus. Musyawarah harus dijadikan mekanisme baku dalam menyelesaikan perbedaan pendapat atau persoalan bangsa lainnya, tegas Ma’ruf Amin.

“Saya yakin apabila peran ini dilakukan oleh semua partai politik, maka banyak persoalan yang kita hadapi dapat kita selesaikan dengan solusi yang terbaik. Saya yakin mekanisme ini adalah salah satu esensi dari demokrasi Pancasila,” katanya.

Penyelenggaraan Muktamar IX PPP berpusat di Makassar dan diikuti secara virtual di sembilan kota besar lain, yakni Medan, Padang, Palembang, Banten, Bogor, Semarang, Surabaya, Samarinda dan Manado.

Dalam Rapat Paripurna VII Muktamar IX PPP, Suharso Monoarfa, yang merupakan calon tunggal ketua umum PPP, terpilih secara aklamasi untuk menjabat sebagai Ketua Umum PPP periode 2020-2025.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) itu sebelumnya menjabat sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Ketum PPP menggantikan Romahurmuziy yang tersandung kasus suap di lingkungan Kementerian Agama.(ant)

Suharso Monoarfa Lantik Pejabat Kementerian PPN/Bappenas, Pejabat Harus Bergerak Cepat dan Berlari Menunaikan Tugas

0
The outgoing Public Housing Minister Suharso Monoarfa talks during the interview at the BeritaSatu TV studio in Jakarta, Tuesday (18/10). JG Photo/Jurnasyanto Sukarno

Pena Persatuan – Menteri Perencanaaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa melantik para Pejabat Pimpinan Tinggi Madya, Pratama, dan juga pejabat fungsional Kementerian PPN/Bappenas secara virtual pada hari Rabu, 23 Desember 2020.

Dalam sambutannya, menteri menjelaskan bahwa pelatikan ini merupakan hal biasa dalam roda organisasi, yang terpenting adalah para pejabat harus bergerak cepat dan berlari untuk menunaikan tugas penting yang telah menunggu. Ada beberapa hal yang disampaikan oleh menteri sebagai refleksi dan langkah kedepan.

“PERTAMA,  saat ini kita berada dalam sebuah “new reality”, kenyataan baru, dalam mengelola pemerintahan, birokrasi, dan pelayanan publik dengan platform digital. Situasi ini terjadi di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia,” ungkap Menteri.

Pelantikan hari ini melalui pola virtual adalah cerminan adaptasi atas  perubahan lingkungan strategis. Pandemi COVID-19 telah mempercepat transformasi digital di berbagai sektor kehidupan termasuk digital governance, open governance, dan collaborative governance.

Kementerian PPN/Bappenas sendiri telah mengadopsi trend baru dengan platform Bitrix sebagai pola kerja baru. Selain itu, Sistem Integrated Digital Workplace (IDW) akan terus dijalankan di lingkungan Kementerian PPN. Untuk itu, agenda Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) menjadi agenda penting yang harus dikelola, baik pada aspek proses perencanaan, penganggaran, evaluasi dan pelaporan, serta kearsipan.

Langkah kedua, menteri menghimbau agar semua pejabat dan pegawai di lingkungan Kementerian PPN/Bappenas dapat membaca perubahan lingkungan strategis global, nasional, dan daerah dengan cermat, cepat, dan tepat. Tugas penting untuk rancang TRANSFORMASI INDONESIA yang komprehensif, dengan road map kewilayahan, tanpa meninggalkan kearifan lokal daerah.

“Sebagai institusi perencanaan yang menyandang peran Think Tank Pemerintah, kita wajib membaca secara detail praktek baru, trend baru, kebijakan baru, dan benchmarking baru, yang terjadi di berbagai negara. Hal ini sebagai bagian dari penguatan science, knowledge, evidence-based policy-making process di Bappenas,” kata Menteri.

Ketiga, Menteri menghimbau agar dapat menguatkan peran Clearing House sebagai peran yang diamanahkan oleh Presiden Joko Widodo.

“Kita tata kembali proses di internal Bappenas dan proses eksternal yang kolaboratif ke Kementerian/Lembaga dan stakeholder lainnya. Kita jalankan juga, peran enabler pembangunan,” ujar Menteri.

“Kita wajib untuk revitalisasi peran perencanaan, penganggaran, dan pengendalian, sesuai amanat PP 17/ 2017.  Kita perkuat pendekatan Holistik, Integrasi, Tematik, dan Spasial (HITS). Kita pastikan rencana dapat ter-delivered di Kementerian/Lembaga dan Daerah.  Kita wajib laksanakan terobosan,” tutup Menteri.

Sumber: Tim Komunikasi Publik Kementrian PPN/Bappenas

Mengapa Abdul Mu’ti Menolak Tawaran Jokowi Jadi Wakil Menteri?

0

Pena Persatuan-Ternyata Masih ada juga manusia yang tidak butuh jabatan. Rencananya Presiden Jokowi akan menunjuk Sekretaris Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah Abdul Mu’ti menjadi wakil menteri. Pelantikannya sama-sama dengan enam menteri baru pada hari Rabu ini (23/12/2020).

Tetapi pagi ini sempat beredar nama-nama calon wakil menteri yang dipilih Jokowi. Ada enam nama yang beredar, salah satunya Abdul Mu’ti. Namun, belakangan nama Abdul Mu’ti tidak muncul dalam susunan acara pelantikan menteri dan wakil menteri.

Kabarnya, Abdul Mu’ti akan didapuk menjadi Wakil Menteri Agama berpasangan dengan Yaqut Cholil Qoumas. Namun, menurut informasi, Abdul Mu’ti memilih untuk tidak menerima tawaran dari Jokowi tersebut.

Hal tersebut diungkapkan oleh Anwar Abbas, Ketua PP Muhammadiyah. Menurutnya, Abdul Mu’ti diminta agar tetap fokus menggurus Muhammadiyah sehingga tidak menerima tawaran dari Jokowi untuk menjadi wamen.

“Diminta untuk fokus ngurus organisasi. Bukan ditolak ya, cuma tidak diambil,” ujarnya seperti dikutip dari Bisnis.

Ketika wartawan mencoba menghubungi Abdul Mu’ti, tetapi belum merespons. Abdul Mu’ti adalah dosen di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta.

Dia baru saja ditetapkan menjadi Guru Besar Bidang Ilmu Pendidikan Agama Islam (PAI) Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah pada 2 September 2020, tepat pada ulang tahunnya ke-52.

Abdul Mu’ti lahir di Kudus pada 2 September 1968. Dari kecil dia mengenyam pendidikan di Muhammadiyah. Dia adalah jebolan Fakultas Tarbiyah IAIN Walisongo (Semarang, 1991).

Dia sempat mengenyam mengikuti pembibitan calon dosen IAIN Jakarta (2002-2003), School of Education, Flinders University of South Australia pada 1997, Short Course on Governance and Shariah the University of Birmingham 2005, dan Sekolah Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah 2008.

Sejak 2014 Abdul Mu’ti menjadi dosen di Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan (FITK) Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Jakarta.