[tdb_mobile_menu inline="yes" icon_color="#ffffff" icon_size="eyJhbGwiOjIyLCJwaG9uZSI6IjI3In0=" icon_padding="eyJhbGwiOjIuNSwicGhvbmUiOiIyIn0=" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiMiIsIm1hcmdpbi1sZWZ0IjoiLTEzIiwiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2N30=" menu_id=""]
[tdb_header_logo align_horiz="content-horiz-center" align_vert="content-vert-center" media_size_image_height="180" media_size_image_width="544" image_width="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE4NiIsInBob25lIjoiMTgwIn0=" show_image="eyJhbGwiOiJub25lIiwicGhvbmUiOiJibG9jayJ9" tagline_align_horiz="content-horiz-center" text_color="#ffffff" ttl_tag_space="eyJhbGwiOiItMyIsInBvcnRyYWl0IjoiLTIifQ==" tdc_css="eyJhbGwiOnsiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiLTgiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBob25lX21heF93aWR0aCI6NzY3fQ==" image=""]
[tdb_mobile_search inline="yes" float_right="yes" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiItMTgiLCJtYXJnaW4tYm90dG9tIjoiMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwicGhvbmVfbWF4X3dpZHRoIjo3Njd9" icon_color="#ffffff" tdicon="td-icon-magnifier-big-rounded"]
[tdb_header_weather icon_color="#ffffff" temp_color="#ffffff" loc_color="#ffffff" inline="yes" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMzIiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sImxhbmRzY2FwZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiIyMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwibGFuZHNjYXBlX21heF93aWR0aCI6MTE0MCwibGFuZHNjYXBlX21pbl93aWR0aCI6MTAxOSwicG9ydHJhaXQiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" location="New York" f_temp_font_line_height="28px" f_loc_font_line_height="28px"][tdb_header_date inline="yes" date_color="#ffffff" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMzIiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sImxhbmRzY2FwZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiIyMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwibGFuZHNjYXBlX21heF93aWR0aCI6MTE0MCwibGFuZHNjYXBlX21pbl93aWR0aCI6MTAxOSwicG9ydHJhaXQiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" f_date_font_line_height="28px"][tdb_header_user inline="yes" logout_tdicon="td-icon-logout" usr_color="#ffffff" log_color="#ffffff" log_ico_color="#ffffff" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMTQiLCJkaXNwbGF5IjoiIn19" photo_size="19" f_usr_font_line_height="28px" f_log_font_line_height="28px" show_log=""][tdb_mobile_horiz_menu inline="yes" menu_id="" f_sub_elem_font_weight="" text_color="#ffffff" f_elem_font_size="11" f_elem_font_weight="400" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLWJvdHRvbSI6IjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0Ijp7ImRpc3BsYXkiOiJub25lIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" text_color_h="#4db2ec" elem_padd="0" f_elem_font_line_height="28px" elem_space="16" sub_left="-18" f_sub_elem_font_line_height="1.2" main_sub_tdicon="td-icon-down"]
[tdb_header_logo image="" image_retina="" align_vert="content-vert-center" align_horiz="content-horiz-center" image_width="eyJwb3J0cmFpdCI6IjIyMCJ9"]
[tdb_header_menu mc1_title_tag="p" main_sub_tdicon="td-icon-down" sub_tdicon="td-icon-right-arrow" mm_align_horiz="content-horiz-center" modules_on_row_regular="20%" modules_on_row_cats="25%" image_size="td_324x400" modules_category="image" show_excerpt="none" show_com="none" show_date="" show_author="none" mm_sub_align_horiz="content-horiz-right" mm_elem_align_horiz="content-horiz-right" inline="yes" menu_id="" mm_align_screen="yes" f_elem_font_family="" f_elem_font_size="eyJwb3J0cmFpdCI6IjExIn0=" mm_width="1300" mm_subcats_bg="#ffffff" mm_elem_border_a="0 1px 0 0" mm_elem_padd="eyJhbGwiOiIycHggMjJweCIsInBvcnRyYWl0IjoiMCAxNHB4In0=" mm_sub_padd="eyJhbGwiOiIxNnB4IDAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjE0cHggMCJ9" f_title_font_size="eyJhbGwiOiIxNSIsImxhbmRzY2FwZSI6IjE0IiwicG9ydHJhaXQiOiIxMyJ9" f_title_font_line_height="1.2" art_title="3px 0" f_mm_sub_font_size="eyJhbGwiOiIxMyIsInBvcnRyYWl0IjoiMTEifQ==" mm_child_cats="10" mm_elem_border="0 1px 0 0" mm_height="eyJhbGwiOiIzNDUiLCJsYW5kc2NhcGUiOiIzMDAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjI0MCJ9" mm_sub_width="eyJsYW5kc2NhcGUiOiIxNjAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjE0MCJ9" mm_padd="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE0In0=" modules_gap="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE0In0=" elem_padd="eyJwb3J0cmFpdCI6IjAgMTJweCJ9" f_elem_font_line_height="eyJwb3J0cmFpdCI6IjQ4cHgifQ==" video_icon="eyJwb3J0cmFpdCI6IjI0In0=" all_modules_space="26" tds_menu_sub_active="tds_menu_sub_active1" tds_menu_sub_active2-line_color="" tds_menu_active="tds_menu_active1"][tdb_header_search inline="yes" toggle_txt_pos="after" form_align="content-horiz-right" results_msg_align="content-horiz-center" image_floated="float_left" image_width="30" image_size="td_324x400" show_cat="none" show_btn="none" show_date="" show_review="" show_com="none" show_excerpt="none" show_author="none" art_title="0 0 2px 0" all_modules_space="20" tdicon="td-icon-magnifier-big-rounded" icon_size="eyJhbGwiOiIyMCIsInBvcnRyYWl0IjoiMTgifQ==" tdc_css="eyJhbGwiOnsiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwb3J0cmFpdCI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiMSIsImRpc3BsYXkiOiIifSwicG9ydHJhaXRfbWF4X3dpZHRoIjoxMDE4LCJwb3J0cmFpdF9taW5fd2lkdGgiOjc2OH0=" modules_on_row="eyJhbGwiOiI1MCUiLCJwb3J0cmFpdCI6IjUwJSIsImxhbmRzY2FwZSI6IjUwJSJ9" meta_info_horiz="content-horiz-left" form_width="600" input_border="0 0 1px 0" modules_divider="" form_padding="eyJwb3J0cmFpdCI6IjIwcHggMjBweCAyMHB4IiwiYWxsIjoiMzBweCJ9" arrow_color="#ffffff" btn_bg_h="rgba(0,0,0,0)" btn_tdicon="td-icon-menu-right" btn_icon_pos="after" btn_icon_size="7" btn_icon_space="8" f_title_font_family="" f_cat_font_family="" f_cat_font_transform="uppercase" f_title_font_weight="" f_title_font_transform="" f_title_font_size="13" title_txt_hover="#4db2ec" results_limit="6" float_block="yes" icon_color="#000000" results_border="0 0 1px 0" f_title_font_line_height="1.4" btn_color="#000000" btn_color_h="#4db2ec" all_underline_color="" results_msg_color_h="#4db2ec" image_height="100" meta_padding="3px 0 0 16px" modules_gap="20" mc1_tl="12" show_form="yes" f_meta_font_weight="" h_effect="" results_msg_padding="10px 0" f_results_msg_font_style="normal" video_icon="24" modules_divider_color="" modules_border_color="" btn_padding="0" form_border="0" form_shadow_shadow_offset_vertical="3" results_padding="0 30px 30px" btn_bg="rgba(0,0,0,0)" icon_padding="eyJhbGwiOjIuNCwicG9ydHJhaXQiOiIyLjYifQ=="]
Beranda blog Halaman 3

Peringati Harlah ke-94 Tahun, Tri Bakti PERTI Bagian Esensial dari Kearifan

0

PENAPERSATUAN – Dalam rangka memperingati Hari Lahirnya Yang Ke 94 Tahun, Persatuan Tarbiyah Islamiyah (PERTI) berkomitmen untuk melakukan Estafet Perjuangan para Pendiri PERTI.

Keberhasilan dan nilai-nilai luhur yang ditorehkan oleh para pendiri organisasi PERTI di masa lalu haruslah menjadi estafet yang mesti dijaga dari waktu ke waktu sebagai motivasi untuk terus memberikan nilai-nilai kebaikan kepada masyarakat.

Untuk mengenang dan meneruskan cita-cita para pendiri PERTI yang telah berjuang dengan gigih dan bekerja keras mendirikan organisasi PERTI di tahun 1928, maka Dewan Pimpinan Pusat Persatuan Tarbiyah Islamiyah (PERTI) mengeluarkan “Maklumat” secara terbuka untuk segenap anggota PERTI, masyarakat luas maupun pemerintah. Berikut isi “Maklumat” PERTI.

Ketum PERTI Dt. Ir. H. Zulkarnaen Khamsya, M.Si bersama Sekjend, Undrizon, SH. MH

MAKLUMAT

SELAMAT MILAD PERTI KE-94 TAHUN (PERTI Bagian Esensial Dari Kearifan Nasional Dan Memori Kolektif Bangsa)

Kepada Yth.

Stakeholders Bangsa dan Negara, Publik Tanah Air, Media Massa Cetak serta Elektronik

Di –
Tempat

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Teriring salam dan do’a Kita panjatkan ke hadirat Allah Swt. Tuhan Yang Maha Esa, semoga Yth. Bapak/Ibu/Sdr.a.i. senantiasa dilimpahkan Rahmat, Barokah, dan Sehat Wal’afiat, sehingga dapat terus menjalani semua Tugas Kenegaraan serta rutinitas sehari-hari dengan sebaik-baiknya. Amin ya rabbal’alamin.

Saudara-saudara/Sdr. i yang Kami Muliakan….!

Senafas dengan 94 (sembilan puluh empat) tahun Bakti PERTI (Persatuan Tarbiyah Islamiyah), tentunya telah mengalami pasang-surut semangat, cipta, dan karsa sebagai ragam Bakti PERTI demi Ibu Pertiwi (Bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia).

PERTI adalah salah-satu Ormas Keagamaan di tanah air (Republik Indonesia) yang berdiri sejak tanggal 5 Mei 1928, bertempat di Candung, Kabupaten Agam, Bukittinggi, Minangkabau, Sumatera Barat.

Tiba waktunya berkiprah bersama Anak Bangsa yang lain, bahu-membahu memajukan bangsa dan negara, tiada pernah henti. Meskipun berbagai kendala adakalanya menghadang, namun tetap dihadapi dalam sikap yang baik, seiring dengan rentang waktu berbakti sebagai Ormas Sosial Keagamaan.

Maka itu, segala tantangan yang datang dan pergi, halang-rintang terkadang terus mendera eksistensi PERTI, baik secara internal dan eksternal, tetapi selalu terkalahkan oleh tekad perjuangan dengan visi kebangsaan dan kenegaraan serta keagamaan yang kental, visioner, dan tidak pernah pudar.

PERTI berdiri dalam keyakinan tersebut, sehingga eksistensinya tetap saja mendapat sambutan baik agar berkiprah semakin nyata di tengah dinamika kehidupan nasional.

Hal itu selaras dengan gagasan dari Tokoh Sentral dalam pendirian PERTI, yakni Syeikh Sulaiman Arrasuli, dan sejumlah Ulama Besar lainnya – selaku teman seperjuangan Beliau yang ikhlas mencurahkan segala potensi keilmuan serta peranannya bagi kebaikan negeri.

Bahwa, menyambut Hari Lahir (Ulang Tahun) PERTI Ke-94 (Kesembilan Puluh Empat) ini, maka sudah seharusnya segenap fungsionaris dan organisatoris serta jami’yah PERTI dimanapun berada – mengucapkan rasa syukur yang setinggi-tingginya kehadirat Allah Swt yang telah melimpahkan Rahmat dan Hidayah serta ridho serta petunjuk.

Dirgahayu PERTI Ke-94 Tahun! Itu sebabnya, kemudian PERTI bersama stakeholders Bangsa Indonesia sampai pada detik ini masih tetap tegak dalam usaha-usaha menuju kesejahteraan dan kemakmuran lahir maupun batin di bumi pertiwi (nusantara tercinta) Negara Kesatuan Republik Indonesia.

PERTI melalui misi Tribakti, yaitu: Dakwah, Pendidikan, dan Amal Sosial telah menjadi alur yang tegas dalam menentukan arah kiprah pola pikir, pola sikap, dan pola tindak, sebagai salah-satu elemen sosial kemasyarakatan yang cukup strategis.

Karena itu, PERTI dapat berperan sebagai medium dalam merekatkan misi kenegaraan dan kebangsaan serta kemasyarakatan (keumatan) secara timbal-balik di tanah air, bahkan secara internasional (global).

Saudara-saudara Sebangsa dan Se-Tanah Air yang berbahagia….!

PERTI tetap melanjutkan nilai-nilai kejuangan, maka itu tidak pernah henti ikut aktif dalam perjuangan mencapai Kemerdekaan Republik Indonesia dari era penjajahan menuju era kemerdekaan, era mengisi kemerdekaan, dan era kontemporer (mutakhir).

PERTI bersama stakeholders bangsa dan negara Republik Indonesia juga secara terus-menerus berpartisipasi aktif untuk menyukseskan pembangunan nasional, melalui berbagai upaya dalam kerangka meluruskan distorsi nilai-nilai peradaban dalam kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara.

Keterlibatan PERTI juga jelas terlihat dalam berbagai dimensi kehidupan sosial politik, kenegaraan, dan khasanag kebudayaan, sebagai suatu spektrum penting dalam bingkai-bingkai konsepsional-pemikiran serta tindakan yang konstruktif, bahkan beragam aksiologis bagi kebaikan bangsa dan negara Republik Indonesia.

PERTI, tanpa henti berbakti, – telah mampu menginspirasi Umat Islam di Minangkabau, khususnya, bahkan merambat ke berbagai pelosok tanah air, serta dunia Internasional.

Bahwa, PERTI sebagai organisasi kemasyarakatan, sampai dalam kondisi kekinian, tetap konsisten dalam menyumbangkan aktivisme sosial politik dan kemasyarakatan (publik), baik secara terorganisir atau kolektif (organisatoris), maupun perseorangan (individual) yang sama-sama berkontribusi secara proaktif demi membangun Bangsa dan Negara yang semakin maju, dengan paham Ahlussunah Waljama’ah.

Nilai-nilai Perjuangan PERTI yang cukup unik, baik, dan berharga, yang telah ditorehkan atau ditinggalkan (legacy) oleh para Pendahulu PERTI perlu dilanjutkan tanpa henti sesuai dengan tantangan arus zaman (fenomena kehidupan) dalam berbagai dimensinya.

PERTI bukanlah Organisasi Baru, karena itu – jangan sampai sejarah PERTI itu dibelok-belokan, jangan mencampuradukan pola pikir irrasionalitas yang menggerogoti eksistensi PERTI, termasuk sikap ambiguitas, zero sum games, double standard, friksionalisme, dipencong-pencongkan, memberangus mata-rantai sejarah, fakta sejarah yang ingin diobrak-abrik, dirobek-robek untuk kepentingan parsial.

Bahwa, eksistensi PERTI tetap utuh dalam bingkai sejarah panjang Tribakti Untuk Negeri, menurut karakter kiprah perjuangannya, sehingga semakin penting artinya dalam mengambil iktibar dari segenap serpihan-serpihan jejak-langkah atas tindakan serta pemikiran yang konstruktif dimensi sosial keagamaan bagi keutuhan NKRI sebagai suatu ‘benang-merah yang tak terputus’ sampai dengan detik ini – telah terajut begitu indahnya (94 Tahun).

Hal itu tidak terlepas dari jejak langkah perjuangan para Alim Ulama (Pemimpin) PERTI yang Ikhlas Berjuang, penuh dedikasi untuk kebaikan peradaban Anak Negeri. Oleh karena itu, posisi PERTI tetap perlu menjadi pertimbangan yang pokok terhadap stakeholders bangsa dan negara secara kolektif dalam kerangka memperbaiki potret-potret buram peradaban negeri.

Bahwa, terlepas dari semua itu, maka tentunya telah menjadi suatu kebahagiaan tersendiri bagi Kami: Dewan Pimpinan Pusat – Persatuan Tarbiyah Islamiyah (DPP – PERTI), khususnya Formasi Kepengurusan dalam Masa Bakti: 2022-2027 – hasil Keputusan dan atau Ketetapan pada Muktamar PERTI XVII, tertanggal: 14, 15, dan 16 Januari 2022 di Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat.

Bahwa, oleh karena itu, pentingnya menyambut Hari Ulang Tahun PERTI Ke-94 (Kesembilan Puluh Empat), yang bertepatan pula dengan awal Bulan Syawal 1443H/2022, ketika Hari Raya Iedul Fitri pada 2 Mei 2022, ketika suara Takbir masih terdengar menggema di seluruh pelosok tanah air dan dunia – sehingga semakin memberikan daya dorong, dan semangat atau motivasi yang tidak pernah padam: ‘PERTI BERBAKTI DEMI NEGERI’, menuju 1 (satu) Abad, – dan begitu pula dalam periode selanjutnya secara berkesinambungan dan berkelanjutan.

Syawal yang berarti kemenangan, maka semangat itu harus senantiasa menjadi awal kemenangan berikutnya dalam gerak-langkah Bakti PERTI DEMI NEGERI, bagi Negara Kesatuan Republik Indonesia yang semakin maju dan modern dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa (Allah SWT).

PERTI terus bertekad menjaga agar Sangsaka Merah Putih senantiasa berkibar di bumi nusantara. Meskipun dalam 1 (satu) dekade lebih, Bangsa Indonesia masih dirundung malang, karena dinamika kehidupan yang masih dihiasi oleh berbagai problematika serta peristiwa yang mengguncang ‘aras kehidupan nasional’ sebagai bangsa yang besar.

Utamanya, terkait dengan persoalan geoekonomi dan geopilitik yang bersifat asymetrik, sehingga langsung atau tidak langsung berimbas (berimplikasi) terhadap tatanan kehidupan domestik (Republik Indonesia) yang tak mungkin lepas dari dimensional kerjasama dan atau relasi internasional (global).

Bahwa, perlu disadari, ternyata kehidupan tidaklah sekadar transaksional tetapi rangkaian upaya yang ingin menjadikan suatu konfigurasi nilai sebagai ibadah.

Dan, sesungguhnya perlu merawat serta mengembangkan makna yang terkandung dalam legasi nilai perjuangan kemerdekaan tersebut, sebagai rahmat dari Allah Yang Maha Kuasa, termasuk adanya konsensus sebagai Negara Hukum, Ideologi Pancasila dan UUD 1945 (sebagai Konstitusi Negara Republik Indonesia).

Oleh karena itu, PERTI tetap memandang penting tentang penguatan Persatuan dan Kesatuan Bangsa yang majemuk, membangun keselarasan dan harmoni, solidaritas, mencerdaskan kehidupan bangsa, serta menjunjung tinggi keadilan (the justice), dan tercapainya kemakmuran bagi segenap Bangsa Indonesia.

Meskipun kini dalam pergaulan dunia, baik secara individual maupun organisasional, – agar tetap berupaya dalam memperkaya gagasan (visioner) serta sharing ideas tentang sesuatu kebaikan bagi Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Saudara Se-Bangsa dan Se-Tanah Air, Media Masa Cetak maupun Elektronik yang kami banggakan…!

PERTI berpandangan, bahwa kebebasan berekspresi tetap harus diletakan dalam kerangka kesadaran hukum, etika publik, sosial budaya, dan senantiasa merawat Nilai-nilai luhur sebagai Bangsa dan Negara.

Untuk itu, menurut PERTI kebebasan berekspresi jangan sampai mematikan upaya inovasi positif serta kreatif dalam Ruang-ruang Publik Peradaban Nasional.

Bahwa, PERTI sebagai sebuah Ormas yang sudah cukup tua (94 tahun), maka itu sudah semestinya terus-menerus mengevaluasi diri tentang apa yang perlu dilakukan dan disumbangkan atau kontribusi positifnya secara optimal bagi kemajuan Bangsa dan Negara Republik Indonesia.

Tidak pada tempatnya lagi untuk terus bernostalgia dengan kesuksesan para Pendahulu yang telah menorehkan ‘tinta-emas sejarah PERTI’ – dalam kerangka mendirikan, membangun, mengembangkan, mendarma-baktikan diri, dan menggerakan roda kepemimpinan organisasi secara berdayaguna serta berhasilguna, transparan, kredibel, dan akuntabel.

Karena itu, modal semangat perjuangan yang sudah terukir tersebut, hendaknya kemudian dapat dikembangkan lebih baik lagi pada masa yang akan datang (regenerasi).

Semangat berkarya pada berbagai bidang dengan tanggungjawab yang besar terhadap masa depan Bangsa dan Negara. Sikap itu harus selalu tumbuh dalam ‘hati sanubari’ segenap Sumberdaya Manusia, Kader, Fungsionaris (Pengurus) Organisatoris pada semua lini-jenjang hirarkis keorganisasian PERTI dari Pusat hingga berbagai pelosok nusantara (Daerah).

Maka itu, cukuplah era demokrasi ini yang memberi peluang untuk berbuat lebih banyak, lebih kreatif, lebih konstruktif bagi terwujudnya bangsa dan negara yang kuat, aman dan sentosa, serta berdaya saing (competitiveness).

Oleh karena itu juga – menurut landasan hukum, utamanya dalam ketentuan Undang Undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 1985, bahwa ‘Organisasi Kemasyarakatan berfungsi sebagai wadah peranserta masyarakat dalam usaha menyukseskan pembangunan nasional. Pembangunan Nasional ialah rangkaian upaya untuk mencapai Tujuan Nasional.

Tujuan Nasional sebagaimana termaktub dalam Pembukaan UUD 1945 ialah: melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia, mewujudkan kesehjahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, serta ikut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial’.

PERTI sebagai perkumpulan keagamaan – senantiasa berkidmat dalam bidang Pendidikan, Dakwah Islamiyah, dan Amal Sosial. Sedangkan dalam aktivitas sosial politik, tentunya menjadi ranah pengabdian masing-masing sebagai salah-satu pribadi Warga Negara Republik Indonesia yang baik, – sebagai profesional, anggota partai, pengurus partai dan atau bahkan mendirikan partai politik, dan lain sebagainya.

PERTI selalu memandang hal itu sebagai hak asasi (mendasar dan esensial), termasuk bagi semua jami’yah PERTI, Organisasi Serumpun: Wanita PERTI, PEMUDA ISLAM, GERBUMI, LASKMI, LEKSI, KMI, OPI, PEMUDA PERTI, dan lain sebagainya – termasuk pula bagi segenap entitas Ormas PERTI dimanapun berada dalam kiprah serta baktinya tanpa henti demi negeri.

Bahwa, Mereka dapat berkiprah di tanah air, – dalam kerangka menjalankan maksud dan tujuannya sesuai dengan keyakinan sosial politiknya, namun demikian tetap berlandaskan Ketentuan AD (Anggaran Dasar) dan ART (Anggaran Rumah Tangga), Khittah 1928, Ketentuan-ketentuan Peraturan Perundangan (Hukum Positif) yang berlaku dan mengikat.

Bahwa, Milad PERTI Ke-94 ini, meskipun dalam suasana kehidupan nasional dan global yang masih diselimuti wabah Covid-19. Karena itu, marilah kita selalu bermunajad, semoga situasi tersebut sudah semakin terkendali.

Dan, semoga semboyan yang acapkali sudah disampaikan oleh Ir. Joko Widodo (Presiden Republik Indonesia): “Recover Together, Recover Stronger..”, sehingga Negara Republik Indonesia semakin maju dan menjadi negara yang besar, kuat, berdaulat, demokratis, adil, makmur, sejahtera, dan sentosa. Amin ya rabbal alamin.

Meskipun demikian, serangkaian kegiatan sebagai bentuk agenda terkait dengan Milad PERTI KE-94 tetap bisa jalankan menurut format yang disesuaikan dengan keadaan dan atau situasi dan kondisi tersebut.

Sekaligus terus-menerus memanjatkan Do’a-do’a serta mengucapkan rasa syukur yang sedalam-dalamnya ke hadirat Allah Swt, sehingga Milad PERTI KE-94 tetap diartikan sebagai rangkaian ibadah oleh Insan-insan PERTI dengan penuh hikmat keikhlasan dalam kerangka Khittah 1928 serta Tribakti PERTI.

Demikian Kami sampaikan Maklumat ini – terimakasih atas perhatian serta kerjasamanya yang baik, dan tetaplah mengambil berbagai porsi kiprah yang produktif serta terus-menerus memahami hikmah dalam setiap langkah atau perjalanan perikehidupan nasional yang religius (Ketuhanan Yang Mahaa Esa) – agar senantiasa mampu melahirkan kebijaksaaan-kebijaksanaan yang konstruktif serta progresif bagi Kebaikan dan Kemakmuran NKRI.

Bersama ini juga menghimbau bagi segenap elemen, fungsionaris, eksponen, segenap unsur serta organisatoris PERTI, marilah terus menjaga amanah serta senantiasa membina semangat persatuan dan kesatuan (bersatu-padu), bahu-membahu, melangkah maju untuk berbagai karya konstruktif dalam berbagai corak kiprah kehidupan dibawah ridha, taufiq, hidayah maupun barokah dari Allah Swt.

Sekaligus mengucapkan: SELAMAT HARI RAYA IEDUL FITRI 1 SYAWAL 1443H/2 MEI 2022. Taqabballallahu Minna wa Minkum Taqabal ya Karim, Minnal Aidin wal Faidzin. Mohon Maaf Lahir dan Batin.

Wallahu Waliyuttaufiq Wal Hidahyah, Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Jakarta, 5 Mei 2022/3 Syawal 1443H

DEWAN PIMPINAN PUSAT
PERSATUAN TARBIYAH ISLAMIYAH
(DPP PERTI)





Sekretaris Jenderal Ketua Umum





Undrizon, SH.,M.H Dr.Ir.H.Zulkarnain

Kamsya, M.Si

(Redaksi)

Jawa Tengah Diharapkan Menjadi Titik Awal Kebangkitan PPP Secara Nasional

0

PENAPERSATUAN – Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa menyambut baik dengan usaha dan tekad PPP Jawa Tengah, untuk menjadi wilayah sebagai awal kebangkitan PPP secara nasional. “Tahun 2024 harus menjadi awal Kebangkitan PPP. Dan kami optimis akan terwujud,” kata Suharso, Ketua umum DPP PPP.

Dikatakan Suharso, keoptimisan PPP akan bangkit tahun 2024 dengan dimotori PPP Jawa Tengah karena saat ini kondisi DPW PPP sangat bagus. Saat ini, hubungan PPP dan kyai bagus dan kyai masih bersedia membimbing pengurus PPP. Kepengurusan mulai dari DPP, DPC sampai tingkat ranting juga solid. Saat ini, PPP Jawa Tengah juga sudah bergerak menjaring bakal calon legislatif mulai DPRD Kota Kabupaten, DPRD Provinsi dan DPR Pusat. “DPW PPP Jateng juga punya peta kelebihan dan kekurangan PPP di Jawa Tengah,” pungkasnya.

Minggu (8/5/2022) di kantor DPW PPP, Jl Karanganyar,Kec Tugu Semarang Barat.

Sementara itu dalam acara Halal bi Halal dan Musyawarah Kerja Wilayah (Muskerwil) DPW PPP Jateng, KH Najih Maimun  Zubair (Rembang) meminta kepada PPP untuk meneruskan perjuangan para ulama.

“Amanat PPP sendiri Amar Ma’ruf Nahi Munkar, hal ini perlunya diwujudkan kembali. Gus Najih memberikan contoh teladan ulama yang masih tetap setia di PPP seperti Kyai Ma’shoem Brebes serta ayahnya sendiri Almarhum KH Maimoen Zubair. Harapannya PPP bisa berdiri seperti dulu menolak segala kebathilan dan memperjuangkan kebaikan.

“Kepercayaan PPP yang seperti dulu yang kita inginkan, dan hal ini semoga dapat diteruskan oleh para santri yang masih tetap berada di PPP,” pungkas KH. Najih.

Hadir dalam kegiatan tersebut Ketum PPP Suharso Monoarfa, Sekjen PPP Arwani Thomafi, Waketum PPP yang juga Wamenag RI Zainut Tauhid Saadi, Ketua DPP Gus Rojih Ubab Maemun, Wasekjen Idy Muzayyad, Ketua DPW Masruhan Samsurie, Anggota DPD RI Abdul Khaliq, Jajaran DPW PPP Jateng dan DPC PPP serta anggota DPRD Kabupaten Kota se-Jawa Tengah.

Kegiatan Halal bi Halal ini juga dihadiri Wakil Ketua Majelis Syariah DPP KH. Habib Ihsanudin, KH Fadlan Musyafa, KH Labib Sodiq, KH Nawawi Cholil Suyuti, KH Hendro Suyitno dan KH Khaeron.

“Hari ini , Minggu 8 Mei 2022 bertepatan 7 Syawal 1443 H,  DPW PPP Jawa Tengah menggelar 2 Agenda sekaligus yakni Halal bi Halal dan Musyawarah Kerja Wilayah (Mukerwil) DPW PPP Jateng  di kantor DPW dan Bintek Fraksi PPP se Jateng di Hotel Patra Jasa, Semarang,” kata Hj. Nurul Hidayah S, SH. M.Si, Wakil Ketua DPW PPP Jawa Tengah yang juga anggota FPPP DPRD I Jawa Tengah.

(Red/Aji Setiawan)

DPW PPP Jawa Tengah Targetkan Tambah Perolehan Kursi

0

PENAPERSATUAN – Lepas acara Halal bi Halal, DPW PPP Jawa Tengah pada Minggu-Senin (8-9 Mei 2022) bertepatan 7-8 Syawal 1443 H, yang sekaligus digelar  Agenda Musyawarah Kerja, Workshop dan Bimbingan Teknis (Bintek) Anggota DPRD di Hotel Patra Jasa Semarang.

“Acara ini diikuti Jajaran DPW PPP Jateng dan DPC PPP serta anggota DPRD Kabupaten Kota se-Jateng,” kata Hj. Nurul Hidayah S, SH, M.Si,Wakil Ketua Lajnah Pemenangan Pemilu DPW PPP Jawa Tengah yang juga anggota FPPP DPRD I Jawa Tengah.

“Langkah kesiapan penyelenggara dan strategi membangun infrastruktur PPP dalam upaya mencapai target pemilu 2024. Targetnya kursi DPRD I Jawa Tengah 9 kursi, semoga bisa naik menjadi 11 kursi,” harap Hj. Nurul Hidayah.

(Red/Aji Setiawan)

Hj. Lily Khodijah binti Wahid Hasyim Telah Berpulang

0

PENAPERSATUAN – Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Keluarga besar Nahdlatul Ulama berduka. Tokoh perempuan NU, Nyai Hj. Lily Khodijah Wahid binti KH. A Wahid Hasyim sekaligus cucu pendiri NU KH. Hasyim Asy’ari wafat pada Senin (9/5/2022). Almarhumah wafat sekitar pukul 16.28 WIB di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta.

Kabar duka ini disampaikan Alumni Pesantren Ciganjur Mustiko Dwipoyono. Berdasarkan informasi yang diterima, jenazah adik dari KH. Abdurrahman Wahid (Gus Dur) ini akan disemayamkan di West Covina Blok SH 6/31, Kota Wisata Cibubur, Bogor.

“Insya Allah jenazah akan dimakamkan di pesantren Tebuireng Jombang berangkat dari rumah duka besok selasa 10 Mei 2022 pukul 05:00,” jelas Mustiko.

“Mohon dimaafkan kesalahan Beliau semasa hidupnya. Allahummaghfirlaha warhamha wa’afiha wa’fuanha… ,” demikian pesan singkat dari keluarga besar KH. Wahid Hasyim.

Dilansir dari laman Tebuireng Online, Hj. Lily Khodijah Wahid atau yang akrab dipanggil Nyai Lily Wahid lahir pada tanggal 4 Maret 1948. Ia adalah anak kelima dari pasangan suami istri KH. A Wahid Hasyim dengan Ibu Nyai Solichah.

Ia adalah pribadi yang mempunyai kegemaran membaca dan seni. Bukan hanya pelajaran yang dibacanya. Banyak buku bacaan yang dibaca oleh sosok yang aktif ini. Nyai Lily Wahid dikaruniai tiga anak dari suaminya yang wafat tahun 1987. Ia adalah sosok yang sangat aktif dalam berorganisasi. Keaktifannya tersebut tak lepas dari pengaruh sosok ibu.

Ketika duduk di bangku SMA, beliau telah aktif di IPPNU dan KAPPI. Beliau menjabat sebagai ketua 1. Beliau juga yang memindahkan IPPNU dari Yogyakarta ke Jakarta.

Hj. Lily Wahid adalah anggota DPR RI periode 2009-2014 dari PKB mewakili Jawa Timur. Lily Khodijah ditempatkan di Komisi I DPR RI yang menangani Kementerian Luar Negeri Indonesia, Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia, Badan Intelijen Negara, Kementerian Pertahanan dan TNI.

Istri dari Indrawanto ini meninggalkan 3 anak. Anggota FPKB DPR RI 2009-2014 ini diberhentikan secara tidak adil karena terlalu kritis menentang kenaikan BBM dan mendukung Panitia Khusus Hak Angket Bank Century. Meskipun demikian, Lily Khodidjah sempat mendukung muktamar PKB di Ancol tahun 2008 yang menempatkan Muhaimin Iskandar sebagai Ketua Umum PKB. Setelah dipecat dari PKB, Lily Wahid pindah ke Partai Hanura.

Ia juga merupakan sosok perempuan yang cerdas. Berkat kecerdasannya setelah tamat SMA beliau diterima di Fakultas Kedokteran UI. Ia juga sosok yang teguh pendirian yang merupakan cirinya sejak muda. Apa yang diyakininya, itulah yang dipertahankannya.

(Red/Aji S)

Mo Serius Kuliah dulu Baru Pikirkan Jodoh

0

PENAPERSATUAN – Bulan Lebaran kok ngegosip. Nih guest, pelantun sholawat ini lahir dari kemampuan bertilawatil Qur’an. Naswa Aulia, selebgram berhijab ini punya 400 ribuan pengikut, dan Youtubenya sudah tembus diatas 3 juta view. Tak hanya cantik, ia pun pandai menyanyi.

Kanal YouTube Naswa Aulia telah diverifikasi dan dilanggani 300 ribuan orang. Dibangun sejak 25 Desember 2017, pemilik nama lengkap Naswa Aulia Sabila kerap muncul di content YouTube nya dengan memproduksi cover lagu dan sholawat.

Gadis yang bernama lengkap Naswa Aulia Sabila ini merupakan seorang penyanyi dengan genre Islami yang sedang naik daun di wilayah Jawa Timur. Gadis asal dari Kota Sidoarjo ini, ternyata baru lulus SMA dan masuk kuliah di bulan Agustus ini.

Saat ditanya apakah pinginngin nikah? “Nggak lah. Calonnya saja Nggak ada. Pinginnya serius kuliah dulu, pinginnya sih bisa sampai S2,” jawabnya sambil tersenyum dengan nada medok, khas Jawa Timur.

Eits..! meskipun dirinya masih berusia muda. Tapi, jangan anggap remeh kemampuan tarik suaranya. Dijamin kecil-kecil cabe rawit deh! Bikin gemes siapa saja yang mendengar lantunan sholawatnya.

Naswa punya talenta khas. Dengan suara merdu dalam setiap membawakan lagu-lagu Islami. Seperti saat melantunkan sholawat Jibril yang dilaunching 1 hari jelang Lebaran. Baru tayang sudah direspon oleh 385 subscriber.

Album ini diprediksi akan mencapai jutaan view di Youtubenya dalam waktu singkat, sehingga membuat dirinya digadang-gadang bakal menjadi ‘pesaing’ baru Nissa Sabyan juga sederet pelantun shalawat muda pada masa lalu, seperti Sulis, Mayada, Wafiq Azizah, Puja Sarma, Veve Zulfikar, Dewi Hajar, Nidiya dan lainnya.

Hadirnya pendatang baru ini tentu bukan suatu kemustahilan. Karena mengingat dengan usia yang tergolong amat muda. Tentu jalan karier Naswa bisa dikatakan masih sangat panjang dengan segudang prestasinya yang sudah diasahnya sejak kecil.

Puncaknya pada 2015 silam menjadi juara Qoriah tingkat Nasional. Dara muda yang penuh talenta dan mempunyai suara emas, sudah barang tentu berbeda dengan pelantun lagu-lagu sholawat yang lain. Suara nada tinggi dan panjang, kiranya ini karena latar belakang dirinya yang Qoriah. Kini lantunan sholawatnya banyak di upload di YouTube. Beberapa single pilihan terkumpul dalam album shalawat, Naswa Aulia Sabila.

Aktivis IPPNU Sidoarjo, yang punya rencana kuliah di Malang ini juga bilang,”Aku ini orangnya manja, kata orang tua kalau kuliah jangan jauh-jauh,” ujar Naswa yang saat berbincang didampingi oleh Ach Faiz, kakak laki-laki yang sekaligus sebagai aransemen musik untuk lagu-lagu sholawatnya.

(Red/Aji Setiawan)

PPP Melalui AMK akan Memperjuangkan Hak-hak Warga Jakarta Khususnya Betawi

0

PENAPERSATUAN – Angkatan Muda Kabah (AMK) selaku badan otonom (Banom) Partai Persatuan Pembangunan (PPP), mengadakan pembagian sembako dalam momentum bulan suci Ramadhan 1443 Hijriah. Acara yang digelar di Kantor (Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) PPP DKI Jakarta, Kamis, (28/4/2022).

Rendhika D Harsono selaku Ketua Umum Pimpinan Nasional AMK mengatakan, bantuan ini diberikan karena kondisi perekonomian yang masih sulit akibat dari pandemi COVID-19. Sehingga diperlukan kepekaan sosial antar sesama dalam berbagi.

Rendhika D Harsono, Ketua Umum PN AMK

“Melalui program santunan, diharapkan dapat mengurangi beban ekonomi sehingga warga Jakarta dapat merayakan hari raya Idul Fitri dengan khusyuk,” ucap Rendhika di Jl. I Gusti Ngurah Rai, Duren Sawit, Jakarta Timur.

Ketua DPP PPP ini menegaskan, PPP memiliki hutang jasa yang begitu besar terhadap warga Jakarta. dirinya pun menyadari, hutang jasa itu tak bisa dibayar hanya dengan memberikan santunan saja. Karena, selama Pemilu dan PPP menjadi bagian dari kontestasi, warga Jakarta, terutama Betawi, selalu memenangi PPP.

“Apalagi kalau kita mengingat saat Pemilu 1977, dimana berkat dukungan masyarakat Jakarta khususnya Betawi, PPP menjadi pemenang di Jakarta dan selalu menempati urutan kedua,” tegasnya.

Oleh karenanya, Ketua Bidang Digitalisasi Data DPP PPP ini mengingatkan para kader, agar memiliki kewajiban moral memperjuangkan hak-hak Betawi. Terutama dalam menghadapi revisi UU 29/2007.

“PPP melalui AMK akan menyaring apa yang menjadi aspirasi dari masyarakat Betawi, sehingga hak dan kepentingan Betawi dapat terakomodir dalam revisi UU No. 29/2007,” tegas Rendhika.

(Red/Diel)

Sinergitas AMK dan PPP Kabupaten Wajo Diyakini Mampu Membawa PPP Capai Target di 2024

0

PENAPERSATUAN – Angkatan Muda Ka’bah (AMK) bersama Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Kabupaten Wajo, menggelar silaturahmi dan rapat koordinasi sekaligus melaksanakan buka puasa bersama di penghujung bulan ramadhan.

Sebelumnya, menjelang waktu berbuka, kegiatan yang dilaksanakan di Kantor DPC PPP Kabupaten Wajo tersebut, Sabtu, (30/4/2022). Para pengurus PPP juga AMK sebagai badan otonom (Banom) dari partai berlambang Ka’bah itu, membagi-bagikan takjil bagi para pengendara yang melintas di depan Kantor DPC PPP.

Menurut Ketua DPC PPP Kabupaten Wajo, Sufriadi Arif, DPC PPP Kabupaten Wajo serius dalam merevitalisasi organisasi, agar PPP di Kabupaten Wajo dapat berjalan dengan maksimal menyambut 2024.

“Kita juga dapat melihat hasil dari apa yang sudah kita lakukan, contoh konkrit itu dapat dilihat dari aplikasi sikaPPP, targetnya adalah 690 dan kita bersyukur dari target yang ditetapkan terlampaui 146,5 % atau 1.011 anggota. Ini adalah ranking kedua, di Sulawesi Selatan setelah Kabupaten Enrekang.” jelas Arif, usai acara buka puasa bersama.

Ditempat yang sama, Ketua Pimpinan Cabang (PC) AMK Kabupaten Wajo, Firdaus, yakin bahwa AMK Wajo mampu mendukung kerja elektoral partai pada Pemilu akan datang. Shingga perolehan suara Partai PPP bisa mencapai target.

“Kami yakin dan  sangat percaya, kehadiran Ketua DPC PPP Kabupaten Wajo yang baru dan adanya sinergi yang solid dengan Banomnya khususnya AMK, mampu menjadikan PPP menjadi partai yang disegani, hingga yang menjadi target PPP di 2024 nanti dapat terealisasi,” pungkas Firdaus tegas.

(Red/Diel)

DPD Forkabi Kota Bekasi Rutin Menghadiri Buka Puasa Bersama yang Diselenggarakan Setiap DPC

0

PENAPERSATUAN – Dewan Pimpinan Daerah Forum Komunikasi Anak Betawi (DPD Forkabi) Kota Bekasi beserta para pengurus dan jajaran menghadiri santunan dan buka puasa Bersama. Giat acara tersebut dilaksanakan oleh DPC Forkabi Kota Bekasi Kecamatan Jati Asih dan Medan Satria, Kota Bekasi, Sabtu (30/04/2022).

Dalam tajuk acara yang bertemakan “Menebar Kebaikan” tersebut, DPD Forkabi Kota Bekasi berhasil meraih target khususnya kepada para pengurus dan jajaran di tingkat DPC untuk mengadakan buka puasa bersama serta diiringi dengan santunan anak yatim.

Para DPC ditingkat Kecamatan tersebut berinisiatif mengadakan acara dengan tujuan menebarkan kebaikan dan berbagi bersama serta menjalin sinergi dengan para tokoh dan masyarakat sekitar.

Pada gelaran acara tersebut, para tamu undangan dihadiri oleh Pengurus dan Jajaran DPD Forkabi Kota Bekasi, Ketua DPC Forkabi Kecamatan Medan Satria, Jatiasih, Pondok Gede, Pondok Melati dan Jatisampurna, pengurus RT 01 sampai dengan RT 04 RW 06 wilayah medan satria, serta ulama dan tokoh masyarakat setempat.

Dalam perhelatan tersebut, jajaran serta pengurus Forkabi Kota Bekasi Kecamatan Medan Satria menyalurkan santunan kepada 55 anak yatim, janda dan dhuafa dan diiringi dengan gelar buka puasa bersama.

(Red/Zay)

Jaga Kampung, DPD Forkabi Jakarta Barat Buka Posko di Lima Titik

0

PENAPERSATUAN – Berkolaborasi dengan Kepolisian, Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Forum Komunikasi Anak Betawi (Forkabi) Jakarta Barat membuka 5 Posko guna ikut membantu menjaga Kamtibmas di wilayah Jakarta Barat.

Menurut Ketua DPD Forkabi Jakarta Barat, H. Sarmilih, sehubungan dengan cipta kondusif hari raya Iedul Fitri, pihaknya siap bersinergi dengan pihak Kepolisian (tiga pilar).

Ketua DPD Forkabi Jakarta Barat, H. Sarmilih, SH

“Hal ini, kita lakukan dalam rangka pengamanan wilayah demi terciptanya kenyamanan serta keamanan untuk masyarakat, khususnya yang berada di Jakarta Barat,” terang H. Sarmilih, Sabtu (30/4/2022).

Alhamdulillah, sambung H. Sarmilih, DPD Forkabi Jakarta Barat saat ini telah mendapatkan ijin untuk mendirikan posko di 5 titik wilayah yang tersebar di Jakarta Barat. Posko tersebut akan terus diisi oleh pengurus juga anggota Forkabi dengan cara rolling.

“Iya dalam pelaksanaannya, kita lakukan rolling agar ada anggota Forkabi yang selalu siap di posko, dan saya juga akan sering datang untuk melihat dan memberikan semangat kepada pengurus juga anggota Forkabi yang ada di Posko,” jelasnya.

Posko Pengaman dari Forkabi

Perlu diketahui, Posko Forkabi yang tersebar di 5 titik itu, berada di Terminal Kalideres, Bawah Flyover Cengkareng, Terminal Grogol, Puri Kembangan dan Bawah Flyover bundaran Slipi.

(Fahmi)

Daging Sapi Naik Jelang Lebaran, itu Sudah Diprediksi

0

PENAPERSATUAN – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL), memastikan stok sapi siap potong aman hingga lebaran nanti. Ketersediaan pasokan daging dipastikannya surplus, baik daging sapi atau kerbau produksi lokal, sapi bakalan siap potong, maupun daging impor beku.

“Stok kita masih aman hingga nanti Lebaran” kata Yasin Limpo awal April.Bahkan Sapi Brahma dari India dan daging Kerbau India juga sudah datang untuk memenuhi kebutuhan daging.

Namun memasuki pertengahan akhir Ramadhan, situasi berubah cepat. Sejak adanya Ppn 11% dan memicu kenaikan harga di semua kebutuhan pokok dan barang, termasuk daging Sapi.

Jaringan Pemotongan dan Pedagang Daging Indonesia (Jappdi) memprediksi harga daging sapi bakal mengalami kenaikan hingga hari Raya Idul Fitri atau Lebaran. Ketua Jaringan Pemotongan dan Pedagang Daging Indonesia (Jappdi), Asnawi mengatakan, naiknya harga daging sapi di dalam negeri jelang Idul Fitri nanti tergantung seberapa banyak ketersediaan sapi hidup siap potong.

Bahkan, Asnawi memprediksi, lima hari sebelum Lebaran, harganya bisa meroket mencapai Rp 200.000 per kilogram.

“Harga daging sapi diproyeksikan bisa terus naik hingga Lebaran nanti. Menjelang lebaran, H-3 atau H-5 bisa terjadi lonjakan harga lagi. Nggak semua pasar sama. Tapi bisa tembus Rp 200.000 per kilogram,” lanjut Asnawi.

Kelangkaan daging sapi sudah terjadi seminggu terakhir, dibarengi kenaikan harga yang sangat tajam dari 120 ribu-170.000 per /kg. “Di Purbalingga sudah 170.000/kg,” kata Muhajirin, Ketua UMKM Purbalingga.

Mengantisipasi kebutuhan Daging Sapi, UMKM Pribumi Kab Purbalingga pada Sabtu(30/4) membagi daging sapi dengan harga terjangkau. UMKM Pribumi Kabupaten Purbalingga jumlahnya 250 orang lebih. Pemotongan sapi hari ini di Sidanegara, Kaligondang untuk dibagikan pada anggota koperasi dengan sistem iuran,” kata Muhajirin.

Sementara itu, di Tangerang Selatan, Sabtu (30/4) harga daging sudah mencapai 180.000,-. Lonjakan harga daging sapi yang cukup menggiurkan ini membuat ada sebagian oknum pedagang nakal mencampur daging sapi dengan daging babi.

Peredaran daging babi (celeng) berasal dari luar pulau Jawa atau dari hutan itu hasil berburu (Perbakin atau hasil buruan) yang dipasok ke pasar-pasar membuat was-was para pedagang pasar dan pembeli.

Bahkan di Kars Solo beredar daging anjing dari Boyolali. “Iki yang membuat saya pusing.Karena orang protes, tapi tak memberi solusi.” kata Gibran, Walikota Surakarta menanggapi beredarnya ratusan kilo  daging Anjing.

Karenanya Hj Nurul Hidayah Supriyati ,SH MSi, anggota FPPP DPRD I Jawa Tengah asli Purbalingga ini, mengajak para pedagang, Pengawas Ketahanan Pangan, Kepolisian untuk mengawasi benar-benar beredarnya daging babi ke pasar-pasar.

“Sebenarnya pintu masuk pasar-pasar harus diawasi. Jangan sampai kecolongan lagi,” katanya. Hampir setiap hari, penggeledahan beredarnya daging babi di Pelabuhan Bakauheni (Lampung) berhasil menyita 7,1 Kwintal daging celeng. Untuk memastikan daging sapi beneran, Hj Nurul menyarankan pedagang untuk memasok daging dari distributor yang dijamin kehalalannya.

Tidak saja daging Celeng, daging sapi glonggongan juga beredar. Untuk membedakan daging sapi berkualitas segar itu belinya harus pagi benar, dagingnya masih segar, nggak pucat atau hanya kemerah-merahan.

“Saya sembelih sendiri sapinya, jadi saya jamin halal dan daging sapinya bukan sapi glonggongan,” kata H Anif Damanhuri pedagang dan distributor daging Sapi asli Sayangan, di Barat Tugu Knalpot Sayangan, Purbalingga, Jawa Tengah.

“Yen Ragu Lebaran ra usah tuku daging. Tuku Ayam, entog aku Lebaran. Insya Allah ming ngonoh… Di olih-olihi ya ..,” kata Sumiyarso.

Lain lagi pendapat orang jelang lebaran. “Orang pasti sudah disiapkan biaya untuk mudiknya mas jadi kenapa harus bingung dengan kenaikan daging sapi mahal. Ya beli sedikit aja perlu hati-hati. Ganti ayam.gitu aja repot,” kata Andre Darmaji. Wakil Bupati Purbalingga. Sementara H B Sudono menyatakan,”Sing penting barange ana, lan mencukupi.”

Tentu berpuasa di Tahun ini lebih bermakna. Sebagian ada yang anti daging, tentu tak masalah bukan, karena bisa mengganti pasokan energi bukan dari senyawa hewani, namun dari nabati (sayur, telur, ikan). La tahzan….!

(Red/Aji S)