Puncak Haul Habib Toha bin Muhammad bin Yahya Dipadati Ribuan Pengunjung

Semarang, penapersatuan.com РRibuan orang menghadiri puncak acara haul Habib Thoha bin Muhammad bin Yahya di jalan Depok, Kembangsari, Kota Semarang, Minggu  malam, 21 Mei 2022.

Habib Thoha atau biasa dikenal mbah Depok Semarang merupakan Ulama sekaligus pejuang yang telah mengusir penjajah.

Puncak acara haul tersebut bertempat di makam Habib Thoha dan sepanjang jalan Depok di tengah kota Semarang. sejumlah ulama dan habaib turut menghadiri, seperti Habib Luthfi bin Yahya dan Habib Umar Muntohar serta para pejabat lainnya juga turut menghadiri acara.

Haul Habib Thoha bin Muhammad bin Yahya akan digelar pada tanggal Jum’at 19 Mei sampai Minggu 21 Mei 2023.

Berikut ini rangkaian acaranya telah dimulai sejak Jum’at, 19 Mei 2023. Khatam Al-Qur’an 40 kali yang akan dilaksanakan pada pukul 19.30 – 04.00 WIB, yang bertempat di Makam Habib Thoha, Jl. Depok, Kembangsari, Semarang.

Pada Sabtu, 20 Mei 2023. Rotibul Kubro,  dilaksanakan pada pukul 16.00 Р20.00 WIB, bertempat di Makam Habib Thoha Jl. Depok, Kembangsari, Semarang.

Masih di hari Sabtu, 20 Mei 2023, jufa digelar acara Musik Gambus pada pukul 19.30 WIB – Selesai.

Puncak haul digelar . Minggu malam, 21 Mei 2023. Acara puncak Haul Habib Thoha bin Muhammad bin Yahyia dilaksanakan Pengajian Maulid Nabi Muhammad SAW, bersama Habib Lutfi bin Yahya dan Habib Umar Muthohar, pada pukul 19.30 WIB – Selesai, bertempat di Makam Habib Thoha, Jl. Depok, Kembangsari, Semarang.

Rangkaian acara diisi dengan pembacaan maulidurrasul dan pembacaan manaqib Habib Thoha Bin Muhammad Bin Yahya.

Dalam manaqib Habib Thoha dijelaskan bahwa Beliau lahir di Inad Hadromaut Yaman sekitar tahun 1702 Masehi. Beliau merupakan ulama yang sangat alim dalam ilmu agama dan juga ilmu umum.

Dalam ilmu umum beliau mahir tentang perdagangan, beliau berdagang sekaligus berdakwah ke India, Malaysia lalu Indonesia. Di Indonesia beliau bersama ayahnya menetap di Semarang untuk berdagang dan juga berdakwah menyebarkan ilmu agama Islam.

Beliau dulu dikenal sangat dermawan suka memberi kepada orang yang kurang mampu dan sangat perhatian kepada anak-anak yang sedang belajar terlebih anak yatim piatu. Beliau ikut juga dalam menjaga kedaulatan Indonesia.

Beliau ikut serta melawan dan mengusir para penjajah bersama pasukan dari kerajaan mataram. Habib Thoha menetap di kota Semarang sampai akhir hayatnya pada tahun 1799 lalu dimakamkan di wilayah Depok Semarang.

Setelah pembacaan Manaqib Habib Thoha dilanjutkan Mauidhotul Khasanah oleh ulama dan habaib.

(Aji Setiawan) 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *