Ketua FWJI Korwil Jakut; Hajar yang Acam Wartawan

Jakarta, penapersatuan.com – Ketua Forum Wartawan Jaya Indonesia ( FWJI ) Koordinator Wilayah (Korwil) Jakarta Utara  Chaerul Syah Hasibuan menegaskan, tidak ada yang boleh mengancam wartawan dalam menjalankan tugas jurnalistiknya.

Segala bentuk pengancaman kepada wartawan dianggap sebagai upaya menghalangi tugas jurnalistik yang dilindungi UU No. 40 Tahun 1999 tentang Pers.

Pria yang akrab dipanggil Opung ini menjelaskan, keberadaan pers di masyarakat mempunyai empat fungsi; to entertain (menghibur), to inform (memberi informasi), to educate (mendidik) dan as gatekeepers (sebagai kontrol sosial).

Pers dikenal sebagai pilar keempat demokrasi karena fungsi kontrol sosialnya. Fungsi ini terjadi karena wartawan menyampaikan peristiwa yang membuat masyarakat tahu bagaimana tiga pilar demokrasi tersebut bekerja.

“Apa eksekutif, legislatif dan yudikatif ini dalam menjalankan tugasnya sesuai dengan aturan yang ada atau tidak, masyarakat menjadi tahu karena pers memberitakan. Inilah yang mengkontrol ketiga pilar tersebut bekerja dengan baik dan benar. Pers yang memberitahu ke publik dan publik yang akan menilainya,” kata Opung saat ditemui di Balai Kota Jakarta Utara, Sabtu (17/12/2022).

Karenanya, menurut wartawan senior ini, dalam menjalankan tugasnya, kuli tinta dilindungi oleh UU No. 40 Tahun 1999 tentang Pers. Termasuk dengan pencarian informasi untuk dijadikan berita dan penyebarluasannya, selama memperhatikan ketentuan hukum yang berlaku sesuai ketentuan kode etik jurnalistik.

“Pengancaman dapat dikategorikan sebagai perbuatan menghalang-halangi wartawan dalam menjalankan tugas jurnalistiknya. Itu diatur dalam pasal 18 UU No. 40 Tahun 1999 tentang Pers. Sangat jelas itu dasar hukumnya,” ujar Opung.

Pandangan Ketua FWJ Jakarta Utara Terkait Berita Dugaan Perselingkuhan di Apartemen Puri Mas

Menanggapi kabar adanya ancaman terhadap wartawan yang memberitakan dugaan perselingkuhan di Apartemen Puri Mas Surabaya, Opung mengaku prihatin. Pasalnya, pengancaman terhadap kuli tinta seringkali terjadi karena masyarakat kurang faham akan sifat media massa. Yang paling sering dipermasalahkan oleh pihak yang merasa dirugikan oleh pemberitaan adalah cover both side (memberikan keterangan dari dua pihak)

Kasus terjadi salah paham terkait cover both side, ujarnya, sering terjadi pada media online. Biasanya ada satu pihak yang merasa tidak dikonfirmasi sebelum sebuah berita ditayangkan. Padahal, menurutnya, berdasarkan sifatnya, media online bersifat cepat. Karenanya, cover both side dalam media online diperbolehkan dilakukan pada berita selanjut dengan rubrik dan tulisan yang proporsional.

“Itu boleh. Menaikkan sebuah berita berdasarkan informasi yang diperoleh dengan konfirmasi ke salah satu pihak atau pihak terkait. Konfirmasi selanjutnya, dijadikan berita lain. Yang penting proporsional dan rubriknya sama. Ini yang masyarakat sering tidak tahu,” ungkapnya.

Alasan Wartawan Memberitakan Sebuah Peristiwa

Diakui Opung, pemberitaan terkait dugaan perselingkuhan di Apartemen Puri Mas Surabaya beberapa waktu lalu, wartawan tidak sedang menjalankan fungsi kontrol terhadap tiga pilar demokrasi. Namun ia mengingatkan, wartawan juga punya tugas untuk menjalankan fungsi kontrol sosial terhadap norma masyarakat.

Selain itu, ia percaya, wartawan yang meliput berita tersebut “mencium” sesuatu yang lebih besar dibalik peristiwa tersebut. Ia mengingatkan, wartawan punya hak prerogatif untuk memberitakan sesuatu dan mengambil angle (sudut pandang) tertentu, asalkan peristiwa yang akan diberitakan tersebut memang benar terjadi.

“Bahkan Pemimpin Redaksi pun hanya bisa mempertanyakan mengapa seorang wartawan menganggap berita tersebut layak dinaikkan. Jika alasannya reasonable, Pemred pasti setuju. Insting wartawan yang bekerja, berdasarkan pengalamannya di lapangan. Wartawan itu bisa mencium kok kalau ada sesuatu yang besar di balik suatu peristiwa,”tegasnya.

Opung mengaku pernah berkomunikasi langsung dengan salah satu wartawan yang memberitakan kejadian tersebut. Ia juga mengaku sudah membaca beberapa berita berlanjut terkait peristiwa tersebut di salah satu media online. Bahkan, Opung juga mengaku sudah mendengarkan rekaman asli wawancaranya saat berdiskusi dengan wartawan tersebut.

Menurutnya, pada pemberitaan kedua, ada indikasi narasumber yang merasa dirugikan melakukan pengancaman kepada wartawan yang mengklarifikasi kejadian pada berita pertama. Ia pun mengutip beberapa statemen narasumber yang ada pada berita kedua.

Diantaranya statemen; “Sebutkan (nama lengkap TW-red), nanti saya tinggal gugat balik. Mas dari sumber yang salah loh”. Kemudian statemen “Kalau membuat berita, maaf, tanya dulu dari dua belah pihak. Kalau sudah sampean munculkan begini baru sampean klarifikasi…. Coba kalian pikir sendiri. Kalian ini mau menangnya sendiri namanya seperti itu,”. Adalagi statemen “Saya tidak akan berikan klarifikasi. Boleh karang-karang sendiri lah, sesuka hati. Tunggu tanggal mainnya aja”.

“Kalimat itu seakan memberi pesan “silahkan buat berita, nanti Saya tuntut”. Itu yang naik di berita lho. Yang saya dengar dari rekamannya, pesannya lebih jelas lagi. Termasuk juga ada nada melecehkan wartawan. Saya yakin kalau mendengar rekaman aslinya, semua wartawan pasti tersinggung,” seru Chaerul Syah.

Kepada seluruh wartawan, Ketua FWJ Jakarta Utara ini berpesan untuk tidak menyerah terhadap pihak yang merasa dirugikan dan mencoba mengancam memejahijaukan atau melakukan tindakan kekerasan. Tetap melakukan kerja jurnalistik seperti biasa, jika dirasa kejadian tersebut masih punya nilai berita (news value).

Ia menambahkan, mendapatkan pengancaman bagi seorang wartawan adalah resiko profesi. Namun ia juga mengingatkan, jika ancaman tersebut dinilai merugikan dan ada indikasi direalisasikan dalam tindakan nyata, sebaiknya melapor ke aparat penegak hukum.

“Tidak ada yang boleh mengancam wartawan. Lawan. Caranya, terus lakukan kerja jurnalistik. Kalau sudah benar-benar merasa terancam, minta perlindungan hukum. Wartawan juga manusia. Tidak kebal hukum, tapi juga punya hak melapor ke polisi,” tutup Chaerul Syah Hasibuan.

(Rohena)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *