[tdb_mobile_menu inline="yes" icon_color="#ffffff" icon_size="eyJhbGwiOjIyLCJwaG9uZSI6IjI3In0=" icon_padding="eyJhbGwiOjIuNSwicGhvbmUiOiIyIn0=" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiMiIsIm1hcmdpbi1sZWZ0IjoiLTEzIiwiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwaG9uZV9tYXhfd2lkdGgiOjc2N30=" menu_id=""]
[tdb_header_logo align_horiz="content-horiz-center" align_vert="content-vert-center" media_size_image_height="180" media_size_image_width="544" image_width="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE4NiIsInBob25lIjoiMTgwIn0=" show_image="eyJhbGwiOiJub25lIiwicGhvbmUiOiJibG9jayJ9" tagline_align_horiz="content-horiz-center" text_color="#ffffff" ttl_tag_space="eyJhbGwiOiItMyIsInBvcnRyYWl0IjoiLTIifQ==" tdc_css="eyJhbGwiOnsiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiLTgiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBob25lX21heF93aWR0aCI6NzY3fQ==" image=""]
[tdb_mobile_search inline="yes" float_right="yes" tdc_css="eyJwaG9uZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiItMTgiLCJtYXJnaW4tYm90dG9tIjoiMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwicGhvbmVfbWF4X3dpZHRoIjo3Njd9" icon_color="#ffffff" tdicon="td-icon-magnifier-big-rounded"]
[tdb_header_weather icon_color="#ffffff" temp_color="#ffffff" loc_color="#ffffff" inline="yes" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMzIiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sImxhbmRzY2FwZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiIyMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwibGFuZHNjYXBlX21heF93aWR0aCI6MTE0MCwibGFuZHNjYXBlX21pbl93aWR0aCI6MTAxOSwicG9ydHJhaXQiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" location="New York" f_temp_font_line_height="28px" f_loc_font_line_height="28px"][tdb_header_date inline="yes" date_color="#ffffff" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMzIiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sImxhbmRzY2FwZSI6eyJtYXJnaW4tcmlnaHQiOiIyMCIsImRpc3BsYXkiOiIifSwibGFuZHNjYXBlX21heF93aWR0aCI6MTE0MCwibGFuZHNjYXBlX21pbl93aWR0aCI6MTAxOSwicG9ydHJhaXQiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" f_date_font_line_height="28px"][tdb_header_user inline="yes" logout_tdicon="td-icon-logout" usr_color="#ffffff" log_color="#ffffff" log_ico_color="#ffffff" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLXJpZ2h0IjoiMTQiLCJkaXNwbGF5IjoiIn19" photo_size="19" f_usr_font_line_height="28px" f_log_font_line_height="28px" show_log=""][tdb_mobile_horiz_menu inline="yes" menu_id="" f_sub_elem_font_weight="" text_color="#ffffff" f_elem_font_size="11" f_elem_font_weight="400" tdc_css="eyJhbGwiOnsibWFyZ2luLWJvdHRvbSI6IjAiLCJkaXNwbGF5IjoiIn0sInBvcnRyYWl0Ijp7ImRpc3BsYXkiOiJub25lIn0sInBvcnRyYWl0X21heF93aWR0aCI6MTAxOCwicG9ydHJhaXRfbWluX3dpZHRoIjo3Njh9" text_color_h="#4db2ec" elem_padd="0" f_elem_font_line_height="28px" elem_space="16" sub_left="-18" f_sub_elem_font_line_height="1.2" main_sub_tdicon="td-icon-down"]
[tdb_header_logo image="" image_retina="" align_vert="content-vert-center" align_horiz="content-horiz-center" image_width="eyJwb3J0cmFpdCI6IjIyMCJ9"]
[tdb_header_menu mc1_title_tag="p" main_sub_tdicon="td-icon-down" sub_tdicon="td-icon-right-arrow" mm_align_horiz="content-horiz-center" modules_on_row_regular="20%" modules_on_row_cats="25%" image_size="td_324x400" modules_category="image" show_excerpt="none" show_com="none" show_date="" show_author="none" mm_sub_align_horiz="content-horiz-right" mm_elem_align_horiz="content-horiz-right" inline="yes" menu_id="" mm_align_screen="yes" f_elem_font_family="" f_elem_font_size="eyJwb3J0cmFpdCI6IjExIn0=" mm_width="1300" mm_subcats_bg="#ffffff" mm_elem_border_a="0 1px 0 0" mm_elem_padd="eyJhbGwiOiIycHggMjJweCIsInBvcnRyYWl0IjoiMCAxNHB4In0=" mm_sub_padd="eyJhbGwiOiIxNnB4IDAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjE0cHggMCJ9" f_title_font_size="eyJhbGwiOiIxNSIsImxhbmRzY2FwZSI6IjE0IiwicG9ydHJhaXQiOiIxMyJ9" f_title_font_line_height="1.2" art_title="3px 0" f_mm_sub_font_size="eyJhbGwiOiIxMyIsInBvcnRyYWl0IjoiMTEifQ==" mm_child_cats="10" mm_elem_border="0 1px 0 0" mm_height="eyJhbGwiOiIzNDUiLCJsYW5kc2NhcGUiOiIzMDAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjI0MCJ9" mm_sub_width="eyJsYW5kc2NhcGUiOiIxNjAiLCJwb3J0cmFpdCI6IjE0MCJ9" mm_padd="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE0In0=" modules_gap="eyJwb3J0cmFpdCI6IjE0In0=" elem_padd="eyJwb3J0cmFpdCI6IjAgMTJweCJ9" f_elem_font_line_height="eyJwb3J0cmFpdCI6IjQ4cHgifQ==" video_icon="eyJwb3J0cmFpdCI6IjI0In0=" all_modules_space="26" tds_menu_sub_active="tds_menu_sub_active1" tds_menu_sub_active2-line_color="" tds_menu_active="tds_menu_active1"][tdb_header_search inline="yes" toggle_txt_pos="after" form_align="content-horiz-right" results_msg_align="content-horiz-center" image_floated="float_left" image_width="30" image_size="td_324x400" show_cat="none" show_btn="none" show_date="" show_review="" show_com="none" show_excerpt="none" show_author="none" art_title="0 0 2px 0" all_modules_space="20" tdicon="td-icon-magnifier-big-rounded" icon_size="eyJhbGwiOiIyMCIsInBvcnRyYWl0IjoiMTgifQ==" tdc_css="eyJhbGwiOnsiZGlzcGxheSI6IiJ9LCJwb3J0cmFpdCI6eyJtYXJnaW4tdG9wIjoiMSIsImRpc3BsYXkiOiIifSwicG9ydHJhaXRfbWF4X3dpZHRoIjoxMDE4LCJwb3J0cmFpdF9taW5fd2lkdGgiOjc2OH0=" modules_on_row="eyJhbGwiOiI1MCUiLCJwb3J0cmFpdCI6IjUwJSIsImxhbmRzY2FwZSI6IjUwJSJ9" meta_info_horiz="content-horiz-left" form_width="600" input_border="0 0 1px 0" modules_divider="" form_padding="eyJwb3J0cmFpdCI6IjIwcHggMjBweCAyMHB4IiwiYWxsIjoiMzBweCJ9" arrow_color="#ffffff" btn_bg_h="rgba(0,0,0,0)" btn_tdicon="td-icon-menu-right" btn_icon_pos="after" btn_icon_size="7" btn_icon_space="8" f_title_font_family="" f_cat_font_family="" f_cat_font_transform="uppercase" f_title_font_weight="" f_title_font_transform="" f_title_font_size="13" title_txt_hover="#4db2ec" results_limit="6" float_block="yes" icon_color="#000000" results_border="0 0 1px 0" f_title_font_line_height="1.4" btn_color="#000000" btn_color_h="#4db2ec" all_underline_color="" results_msg_color_h="#4db2ec" image_height="100" meta_padding="3px 0 0 16px" modules_gap="20" mc1_tl="12" show_form="yes" f_meta_font_weight="" h_effect="" results_msg_padding="10px 0" f_results_msg_font_style="normal" video_icon="24" modules_divider_color="" modules_border_color="" btn_padding="0" form_border="0" form_shadow_shadow_offset_vertical="3" results_padding="0 30px 30px" btn_bg="rgba(0,0,0,0)" icon_padding="eyJhbGwiOjIuNCwicG9ydHJhaXQiOiIyLjYifQ=="]
Beranda blog

Selamat Jalan Abuya, Guru Bangsa yang Sederhana dan Bersahaja

0

PENAPERSATUAN – Indonesia kembali berduka. Tidak saja PP Muhammadiyah dan bangsa Indonesia berduka. Wafatnya Buya Prof. Dr. H. Ahmad Syafii Maarif pada hari Jumat  tgl 27 Mei 2022 pukul 10.15 WIB di RS PKU Muhammadiyah, Gamping, dirasakan benar tidak saja oleh kalangan civitas akademik di Jogjakarta. Mungkin, sebagian orang mengenal beliau hanya sebatas seorang Rektor IKIP Jogja (kini Universitas Negeri Jogjakata/UNJ-red).

Civitas akademik UII juga turut kehilangan guru bangsa yang arif, sederhana, luas serta bersahaja. Prof. Dr. Moh. Mahfud MD selaku Dewan Penasehat Alumni UII beserta jajaran DPP IKA UII, Dr. Amir Syarifuddin, MH ( Ketua DPP IKA UII) turut melayat pada Jum’at (27/5). Semoga beliau husnul khatimah. Demikian juga oleh sebagian mahasiswa yang pernah tinggal di Jogja, sudah barang tentu mengenal beliau yang terkadang sangat tegas dengan kemungkaran. Namun dengan anak muda mampu mengimbangi perbincangan.

Almarhum Abuya

Kepergian tokoh Muhamnadiyah ini juga dirasakan pembina alumni Fakultas Hukum UII Jogja, “Semoga khusnul khatimah, diterima amal ibadahnya, diampuni kesalahannya, dilapangkan di kuburnya, dan ditempatkan di surga,” papar Hj Nurul Hidayah S, SH.MSi alumnus FH UII Jogjakarta 2002.

Sementara itu, Ketum PBNU, KH. Yahya Cholil Staquf menyatakan, “Kita kehilangan tokoh besar bagi kita semua. Kehilangan Buya Syafi’i Maarif. Beliau adalah pengasuh ruhani dan orang tua yang kita cintai semua. Atas nama keluarga besar PBNU saya menyampaikan belajar Singkawang atas kepulangan Abuya, Keluarga besar Muhammadiyah dan segenap bangsa. Adalah menjadi tanggung jawab kita semua untuk melanjutkan visi dan idealisme buya. Semoga barokah dan perjuangan buya terus langgeng untuk kita dalam memperjuangkan kemuliaan bagi peradaban dunia bagi kita semua,” tuturnya.

Sementara itu, mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menyampaikan dukacita mendalam atas wafatnya mantan Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif atau Buya Syafii Maarif Jumat (27/5/2022). JK menilai Buya sebagai sosok yang banyak berjasa tidak hanya di organisasi Muhammadiyah, tetapi juga bagi seluruh masyarakat Indonesia. “Almarhum Pak Syafii Maarif yang menjadi guru bangsa, negarawan, dan pembimbing kita semuanya,” kata JK yang juga ketua Dewan Masjid Indonesia.

Dr. Achmad Baidowi

Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menyampaikan duka cita mendalam atas wafatnya mantan Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif atau Buya Syafii Maarif pada hari ini, Jumat (27/5/2022).

Ketua DPP PPP Achmad Baidowi mengatakan, partainya mengaku amat kehilangan Buya sebagai cendekiawan muslim. “Kita kehilangan sosok cendekiawan muslim yang mumpuni, teduh dalam berpendapat, mengajarkan moderasi dalam beragama,” kata Baidowi

(Red/Aji S)

Muhammadiyah Tengah Berduka

0

PENAPERSATUAN – Innalillahi wa inna ilaihi rijiun…Muhammadiyah dan bangsa Indonesia berduka. Telah wafat Buya Prof Dr H Ahmad Syafii Maarif pada hari Jumat  tgl 27 Mei 2022 pukul 10.15 WIB di RS PKU Muhammadiyah Gamping.

إنا لله و إنا إليه راجعون. أللّهمّ اغفر له وارحمه وعافه واعف عنه وأكرم نزوله ووسّع مدخله. وأدخله الجنّة وأعذه من عذاب القبر وفتنته ومن عذاب النّار.
آمّين يآ ربّ العالمين.

Semoga beliau husnul khatimah, diterima amal ibadahnya, diampuni kesalahannya, dilapangkan di kuburnya, dan ditempatkan di jannatun na’im. Mohon dimaafkan kesalahan beliau dan do’a dari semuanya. Pemakaman dll  informasinya menyusul. Demikian pesan singkat dari Haedar Nashir,  PP Muhammadiyah.

Prof. Dr. K.H. Ahmad Syafii Maarif (bahasa Arab: احمد شافعي معارف‎; 31 Mei 1935 – 27 Mei 2022) atau akrab disapa Buya Syafi’i adalah seorang ulama dan meninggal: 27 Mei 2022 (umur 86) di Sleman, D. I. Yogyakarta
Lahir: 31 Mei 1935;Sumpurkudus, Sijunjung, Sumatra Barat.
Prof.Dr. Ahmad Syafii Maarif, MA lahir di Nagari Calau, Sumpur Kudus, Minangkabau pada 31 Mei 1935. Ia lahir dari pasangan Ma’rifah Rauf Datuk Rajo Malayu, dan Fathiyah. Ia bungsu dari 4 bersaudara seibu seayah, dan seluruhnya 15 orang bersaudara seayah berlainan ibu.Ayahnya adalah saudagar gambir, yang belakangan diangkat sebagai kepala suku di kaumnya. Sewaktu Syafii berusia satu setengah tahun, ibunya meninggal. Syafii kemudian dititipkan ke rumah adik ayahnya yang bernama Bainah, yang menikah dengan adik seibu ibunya yang bernama A. Wahid.

Pada tahun 1942, ia dimasukkan ke sekolah rakyat (SR, setingkat SD) di Sumpur Kudus.Sepulang sekolah, Pi’i, panggilan akrabnya semasa kecil, belajar agama ke sebuah Madrasah Ibtidaiyah (MI) Muhammadiyah pada sore hari dan malamnya belajar mengaji di surau yang berada di sekitar tempat ia tinggal, sebagaimana umumnya anak laki-laki di Minangkabau pada masa itu. Pendidikannya di SR, yang harusnya ia tempuh selama enam tahun, dapat ia selesaikan selama lima tahun. Ia tamat dari SR pada tahun 1947, tetapi tidak memperoleh ijazah karena pada masa itu terjadi perang revolusi kemerdekaan.[8] Namun, setelah tamat, karena beban ekonomi yang ditanggung ayahnya, ia tidak dapat meneruskan sekolahnya selama beberapa tahun.[4] Baru pada tahun 1950, ia masuk ke Madrasah Muallimin Muhammadiyah di Balai Tangah, Lintau sampai duduk di bangku kelas tiga.

Merantau ke Jawa

Pada tahun 1953, dalam usia 18 tahun, ia meninggalkan kampung halamannya untuk merantau ke Jawa. Bersama dua adik sepupunya, yakni Azra’i dan Suward, ia diajak belajar ke Yogyakarta oleh M. Sanusi Latief. Namun, sesampai di Yogyakarta, niatnya semula untuk meneruskan sekolahnya ke Madrasah Muallimin di kota itu tidak terwujud, karena pihak sekolah menolak menerimanya di kelas empat dengan alasan kelas sudah penuh. Tidak lama setelah itu, ia justru diangkat menjadi guru bahasa Inggris dan bahasa Indonesia di sekolah tersebut tetapi tidak lama. Pada saat bersamaan, ia bersama Azra’i mengikuti sekolah montir sampai akhirnya lulus setelah beberapa bulan belajar. Setelah itu, ia kembali mendaftar ke Muallimin dan akhirnya ia diterima tetapi ia harus mengulang kuartal terakhir kelas tiga. Selama belajar di sekolah tersebut, ia aktif dalam organiasi kepanduan Hizbul Wathan dan pernah menjadi pemimpin redaksi majalah Sinar (Kini Dibawahi oleh Lembaga Pers Mu’allimin), sebuah majalah pelajar Muallimin di Yogyakarta.

Setelah ayahnya meninggal pada 5 Oktober 1955, kemudian ia tamat dari Muallimin pada 12 Juli 1956, ia memutuskan untuk tidak melanjutkan sekolahnya, terutama karena masalah biaya. Dalam usia 21 tahun, tidak lama setelah tamat, ia berangkat ke Lombok memenuhi permintaan Konsul Muhammadiyah dari Lombok untuk menjadi guru. Sesampai di Lombok Timur, ia disambut oleh pengurus Muhammadiyah setempat, lalu menuju sebuah kampung di Pohgading tempat ia ditugaskan sebagai guru. Setelah setahun lamanya mengajar di sebuah sekolah Muhammadiyah di Pohgading, sekitar bulan Maret 1957, dalam usia 22 tahun, ia mengunjungi kampung halamannya, kemudian kembali lagi ke Jawa untuk melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi di Surakarta. Sesampai di Surakarta, ia masuk ke Universitas Cokroaminoto dan memperoleh gelar sarjana muda pada tahun 1964. Setelah itu, ia melanjutkan pendidikannya untuk tingkat sarjana penuh (doktorandus) pada Fakultas Keguruan Ilmu Sosial, IKIP (sekarang Universitas Negeri Yogyakarta) dan tamat pada tahun 1968. Selama kuliah, ia sempat menggeluti beberapa pekerjaan untuk melangsungkan hidupnya. Ia pernah menjadi guru mengaji dan buruh sebelum diterima sebagai pelayan toko kain pada 1958. Setelah kurang lebih setahun bekerja sebagai pelayan toko, ia membuka dagang kecil-kecilan bersama temannya, kemudian sempat menjadi guru honorer di Baturetno dan Solo.Selain itu, suami dari Hj Nurchalifah ini juga sempat menjadi redaktur Suara Muhammadiyah dan anggota Persatuan Wartawan Indonesia.

Karier

Selanjutnya bekas aktivis Himpunan Mahasiswa Islam ini, terus meneruskan menekuni ilmu sejarah dengan mengikuti Program Master di Departemen Sejarah Universitas Ohio, AS. Sementara gelar doktornya diperoleh dari Program Studi Bahasa dan Peradaban Timur Dekat, Universitas Chicago, AS, dengan disertasi: Islam as the Basis of State: A Study of the Islamic Political Ideas as Reflected in the Constituent Assembly Debates in Indonesia.
Selama di Chicago inilah, anak bungsu dari empat bersaudara ini, terlibat secara intensif melakukan pengkajian terhadap Al-Quran, dengan bimbingan dari seorang tokoh pembaharu pemikiran Islam, Fazlur Rahman. Di sana pula, ia kerap terlibat diskusi intensif dengan Nurcholish Madjid dan Amien Rais yang sedang mengikuti pendidikan doktornya.

Penulis Damiem Demantra membuat sebuah novel tentang masa kecil Ahmad Syafi’i Maarif, yang berjudul ‘Si Anak Kampung’. Novel ini telah difilmkan dan meraih penghargaan pada America International Film Festival (AIFF).

Aktivitas

Setelah meninggalkan posisinya sebagai Ketua Umum PP Muhammadiyah, kini ia aktif dalam komunitas Maarif Institute. Di samping itu, guru besar IKIP Yogyakarta ini, juga rajin menulis, di samping menjadi pembicara dalam sejumlah seminar. Sebagian besar tulisannya adalah masalah-masalah Islam, dan dipublikasikan di sejumlah media cetak. Selain itu ia juga menuangkan pikirannya dalam bentuk buku. Bukunya yang sudah terbit antara lain berjudul: Dinamika Islam dan Islam, Mengapa Tidak?, kedua-duanya diterbitkan oleh Shalahuddin Press, 1984. Kemudian Islam dan Masalah Kenegaraan, yang diterbitkan oleh LP3ES, 1985. Atas karya-karyanya, pada tahun 2008 Syafii mendapatkan penghargaan Ramon Magsaysay dari pemerintah Filipina.[14]

Wafat

Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah, Buya Ahmad Syafii Maarif meninggal dunia[15] di RS PKU Muhammadiyah Gamping, Sleman, DI Yogyakarta, pukul 10.15 WIB, Jumat (27/5/2022). Sebelumnya, Buya masuk ke rumah sakit itu sejak Sabtu (14/5) karena mengeluh sesak napas akibat jantung. Bahkan, pada awal Maret lalu, Buya Syafii juga sempat menjalani perawatan medis di RS PKU Gamping. Buya hampir dua pekan menjalani perawatan sampai kondisinya membaik dan diperkenankan untuk pulang. Ribuan mu’aziyin datang silih berganti melepas kepulangan almarhum.

(Aji Setiawan)

Selain Bersuara Emas, Gadis Cantik Ini Juga Sangat Suka Menyantap Ikan Laut

0

PENAPERSATUAN – Masih ingat Syarifah Veryal Eisha Aqila Zulfikar? Itu lho artis pemain iklan utama lomba Harlah PPP yang muncul di bulan Januari 2022 lalu. Veve Zulfikar, begitulah gadis berparas cantik ini kerap disapa. Dirinya adalah sosok remaja inspiratif bagi para remaja saat ini.

Veve mampu membuat banyak orang terpikat dengan bakatnya. Hal tersebut, telah dibuktikannya melalui balutan musik religi yang dibawakannya. Selain berparas cantik, masalah suaranya juga tak perlu diragukan lagi. Seperti peribahasa yang kerap kita dengar,  “Buah tidak akan jatuh jauh dari pohonnya”. Dan itu mampu Veve buktikan.

Sosok gadis kelahiran Jombang, 7 Juli 2003 ini, mulai dikenal kalangan masyarakat saat suara emasnya diviralkan lewat dunia maya. Putri sulung dari Ustaz Miqdad Zulfikar ini, sangat suka dengan segala aktivitas yang berbau dengan tilawah  Al-Quran, kepenulisan, dan qori’ah.

Tak jarang Veve menjadi qori’ah dan munsyidah di segala macam acara atau event. Dia juga menjadi penyanyi religi, motivator muda, dan foto model di beberapa brand busana muslim. Baru-baru ini, Veve membagikan kabar terbaru soal kegemarannya, menyantap ikan laut, terutama udang lobster. “Ikan laut ternyata, enak lah yaw,” ungkap Veve seraya tersenyum.

Dirinya juga aktif di bidang organisasi, itu dibuktikan dengan dirinya masuk dan aktif sebagai anggota IPPNU (Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama). Kini, Veve sudah berhasil menjadi perwakilan NU (Nahdlatul Ulama) di berbagai manca negara. Dia telah berhasil mengantongi beberapa prestasi dalam negeri juga. Seperti juara menyanyi TK/Paud se-Jawa Timur pada 2009. Juara musabaqah tilawatil Qur’an (MTQ) tingkat SD/MI Provinsi Jawa Timur 2010.

Tak hanya itu, dia juga menjadi brand ambassador My Jannah (umroh haji travel) 2017. Menjadi inspirator busana muslim dunia 2017 brand ambassador Nafisa. Berbagai pengalaman yang ia miliki dapat menghantarkannya juga ke dunia entertainment.

Seperti menjadi bintang tamu Aksi Asia Indosiar, artis bintang tamu (special appearance) di film layar lebar 5 PM (Lima Penjuru Masjid ) the movie 2017, film The Santri. Film Indahnya Asma Allah dan juga menjadi youtubers. Kini Veve tengah menjadi sorotan netizen dengan keluarnya album “Khadijah”.

Dari ketidaksengajaannya menjadi  youtubers. Veve Zulfikar tak segan mendapat cibiran miring pula dari netizen. Namun, ketegaran hatinya dalam menghadapi berbagai cibiran miring juga patut dijadikan panutan serta patut dipuji. Banyak yang mencibir bahwa lagu yang dibawakan Veve cenderung ketinggalan zaman.

Tetapi rasa dendam atau marah tak kunjung dinampakkannya. Bahkan cibiran menggoda pun melandanya. Seperti banyak yang mendaftar untuk menjadi calon suaminya. Hal tersebutlah yang malah membuat hidup Veve menjadi penuh canda tawa.

Remaja yang baru menginjak 18 tahun ini juga adalah santri Ponpes Sabilunnajah, Pasuruan. Veve sudah membuktikan kalau dirinya mampu membawa nama baik NU serta Indonesia ke belahan dunia.

Veve berpesan, ia menjadi seperti ini karena ingin bisa memberi motivasi dan inspirasi kepada para santri remaja. Ning Veve, sapaan akrabnya, adalah putri pertama (Ustadz Qori) Al Habib Zulfikar Basyaiban dari 5 bersaudara. Adik-adiknya adalah Zara Zulfikar Basyaiban, Haidar Zulfikar Basyaiban, Maira Zulfikar Basyaiban, dan Fahd Zulfikar Basyaiban.

Oleh: Aji Setiawan, mantan Wartawan Majalah alKisah Jakarta

Jalin Silaturahmi, Keluarga Besar Kampung Jati (Forsaja) Gelar Halal-bihalal

0

PENAPERSATUAN – Organisasi Masyarakat Forum Silaturahmi Anak Jati (Ormas Forsaja), usai masa pandemi dan Idul Fitri 1443 H, pengurus juga anggota Forsaja mengadakan acara halal-bihalal keluarga besar Kampung Jati, Tanah Abang yang tergabung dalam Forsaja.

Pengurus Forum Silaturahmi Anak Jati (Forsaja)

Forsaja sebagai organisasi yang sudah 10 tahun berdiri dan tergabung dalam Rumah Guyub Tanah Abang itu, menggelar acara di Restoran Kampuang Minang, Jalan KH. Mas Mansyur, Kebon Melati, Tanah Abang Jakarta Pusat, Minggu, (22/5/2022).

H. Bambang Ari Sanjaya, selaku Ketua Umum dari Forsaja mengucapkan banyak terimakasih kepada para pengurus, anggota juga tamu undangan yang hadir dalam acara halal bihalal tersebut.

“Alhamdulillah, dalam kesempatan ini acara juga dihadiri oleh tokoh muda Tanah Abang, H. Tirta Lunggana yang kebetulan beliau juga merupakan Dewan Penasehat Forsaja,” terang Bambang.

H. Guruh Tirta Lunggana, saat memberikan sambutan dalam acara Halal-bihalal yang digelar oleh Forsaja

Hadir dalam acara halal bihalal tokoh masyarakat Tanah Abang, seperti Adv. CW Okis Bangkit Ketua Umum ATM Bersama sekaligus Wakil Ketua dari Rumah Guyub Tanah Abang (RGT), Ketua Umum RGT, H. Heru Nuryaman, Ronie Adi, Ketua Umum Si Kumbang, juga nampak hadir Bapak Lurah Petamburan, Setiyanto.

Acara yang dihadiri sekitar 250 orang mulai dari pengurus, anggota juga tamu undangan berjalan dengan lancar dan penuh kekeluargaan.

Dalam kesempatan itu, Ronie Adi, Ketua Umum dari Si Kumbang Tenabang, mengajak para pengurus serta anggota Forsaja untuk hadir dan turut andil dalam acara Lebaran Anak Tanah Abang.

“Insya Allah kita akan mengadakan acara Lebaran Anak Tanah Abang pada 4,Juni 2022 di depan Kantor Kecamatan Tanah Abang. Oleh karena itu, saya juga mengundang Forsaja untuk turut berperan dalam acara itu,” tutur Ronie Adi.

Piagam Penghargaan dari Forsaja, untuk para Tokoh Ormas Tanah Abang yang diberikan dalam acara Halal-bihalal Forsaja

Sebagai ketua panitia acara halal bihalal Forsaja, M. Sanusi Flamboyan juga mengucapkan banyak terimakasih kepada seluruh sahabat yang sudah hadir dalam acara yang digelar oleh Forsaja.

“Apa yang kita lakukan hari ini, Alhamdulillah mendapatkan respon positif dari para Ketua Ormas yang tergabung dalam RGT yang merupakan Badan Musyawarah (Bamus) dari Ormas yang ada di Tanah Abang,” lanjut Sanusi yang juga mengatakan bahwa dari 42 Ormas yang tergabung dalam RGT, salah satunya adalah Forsaja.

Sanusi lanjut menuturkan, ke depan Forsaja akan terus bergerak dengan berbagai kegiatan. Baik kegiatan yang sifatnya kemanusiaan, sosial masyarakat maupun kegiatan yang bersifat internal kepengurusan.

“Insya Allah Forsaja akan segera melakukan rapat kerja, yang niatnya akan diadakan di Puncak, Bogor, bantu doa ya biar semuanya dimudahkan dan dilancarkan…,’ pungkas M. Sanusi Flamboyan.

(Fahmi)

PC GPK Jakarta Selatan: Pemerintah Harus Tegas Menangani Masalah Pengibaran Bendera LGBT yang Dilakukan Kedubes Inggris

0

PENAPERSATUAN – Apa yang dilakukan Kedutaan Besar Inggris di Indonesia, sudah merendahkan NKRI. Pasalnya, dengan bangganya Kedubes Inggris mengibarkan bendera pelangi sebagai simbol dari LGBT dan diupload di akun resmi sosial media Kedubes Inggris (Instagram @ukinindonesia).

Bendera LGBT di Kedubes Inggris (sumber Instagram @ukinindonesia)

Kedubes Inggris yang mengibarkan bendera lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) dan mengunggahnya di Instagram resmi mereka, menurut Ketua Pimpinan Cabang Gerakan Pemuda Ka’bah (PC GPK) Jakarta Selatan, Ismail HM adalah hal yang menghina dan dapat memunculkan masalah.

“Saya melihat sepertinya sudah tidak ada lagi rasa hormat dari Kedubes Inggris kepada Indonesia. Harusnya Kedubes Inggris itu sadar dan paham dengan keberagaman agama yang ada di Indonesia dan LGBT di Indonesia memang tidak diperbolehkan,” tutur Ismail sedikit geram saat ditemui media, Minggu, (22/5/2022)

Ketua PC GPK Jakarta Selatan, Ismail HM dalam momen acara bersama Ketua PP GPK, Farhan Hasan

Ismail juga menambahkan, boleh saja mereka mendukung dan melegakan praktek LGBT, tapi cukup di negara mereka, tidak perlu mereka mengibarkan bendera itu di Indonesia.

“Justru apa yang dilakukan oleh Kedutaan Inggris itu bakal semakin memperkeruh suasana. Itu dapat kita lihat dengan banyaknya penolakan atas kelakuan Kedubes Inggris, yang sudah tidak lagi menghormati budaya yang ada di Indonesia,” sambung Ismail yang juga Wakil Ketua Pemenangan Dapil Dewan Pimpinan Cabang Partai Persatuan Pembangunan (DPC PPP) Jakarta Selatan itu.

Ketua PC GPK Jakarta Selatan ini juga berharap, agar ada tindakan tegas dari pemerintah terkait hal ini. Karena, tambah Ismail, kalau tidak ditanggapi dengan serius akan semakin dianggap rendah Indonesia di mata negara-negara lain.

Ismail HM, saat menghadiri acara Musansab PPP se-Jakarta Selatan

“Pemerintah harus tegas menangani masalah ini, karena ini sudah jelas merendahkan dan meremehkan Indonesia. Dan kami, GPK jelas tidak mau Indonesia diremehkan oleh negara lain,” ujar Ketua PC GPK Jakarta Selatan itu dengan tegas.

Ismail juga menegaskan, kalau memang pemerintah lambat dalam menangani kasus ini, GPK akan turun dan meminta Kedubes Inggris untuk meminta maaf ke publik atas apa yang sudah dilakukannya.

“Perjuangan GPK sudah jelas, tetap Istiqomah menjalankan amar ma’ruf nahi munkar dalam menjaga kedamaian di NKRI,” pungkasnya.

(Fahmi)

Memasuki Usianya yang Ke-40, Ketua DPC PPP Kabupaten Rembang Banjir Ucapan, Doa dan Harapan

0

PENAPERSATUAN  – Zaimul Umar Nursalim, tokoh muda yang menjabat sebagai Ketua Dewan Pimpinan Cabang Partai Persatuan Pembangunan (DPC PPP) Kabupaten Rembang pada 18 Mei 2022 merayakan miladnya yang 40 tahun.

Banyak ucapan serta doa yang diberikan untuk figur muda yang akrab disapa Gus Umam itu. Salah satunya ucapan tersebut disampaikan oleh Ketua Pimpinan Cabang Angkatan Muda Ka’bah (PC AMK) Kabupaten Rembang, M. Khairul Rifai.

“Barakallah fii umrik untuk Gus Umam semoga panjang umur dan diberikan kesehatan agar membawa PPP kedepan lebih baik lagi,” ungkapnya. Kamis (19/05/2022).

M.Khairul juga berharap, Gus Umam mampu membawa PPP khususnya di Kabupaten Rembang kedepannya akan lebih baik lagi. Dan PC AMK Rembang, masih tuturnya, selalu siap bersama-sama membesarkan PPP Kabupaten Rembang.

Gus Umam dalam salah satu acara PPP Kabupaten Rembang

Sementara H. Abdol Aziz M.Si, anggota DPRD Jawa Tengah juga memberikan doa dan harapannya kepada Gus Umam. “Semoga Gus Umam kedepannya diberikan umur yang barokah,” tuturnya.

Ketua Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Kabupaten Rembang, Mujib El Muis juga tidak ketinggalan, dirinya juga memberikan ucapan untuk Gus Umam.  “Semoga sukses dan Gus Umam adalah calon pemimpin,” terangnya.

Hampir seluruh kader Pimpinan Anak Cabang (PAC) AMK Kabupaten Rembang juga memberikan ucapan dan doa kepada Gus Umam.

“Semoga Gus Umam diberi keberkahan, panjang umur dan selalu diberi kemudahan dalam setiap urusan dan selalu mendapat Ridho Allah SWT,” ujar Adi Yulianto Ketua PAC AMK Kecamatan Pamotan.

(Red/Diel)

DPRt. FORKABI Cipete Utara Siap Jaga Kamtibmas dan Berkolaborasi dengan Tiga Pilar

0

PENAPERSATUAN – Keberadaan organisasi masyarakat Forum Komunikasi Anak Betawi (FORKABI) hampir di setiap wilayah se-jabodetabek sudah ada dan berbaur di tengah-tengah masyarakat.

Sebagai organisasi masyarakat, sudah menjadi kewajiban bagi FORKABI untuk ikut dalam menjaga Kamtibmas, berkolaborasi serta koordinasi dengan Tiga Pilar dan ikut berperan dalam proses pembangunan yang terjadi di tiap-tiap wilayah.

Seperti yang dituturkan oleh Ketua Dewan Pimpinan Ranting (DPRt) FORKABI Kelurahan Cipete Utara, H. Asmawih beserta jajarannya usai melakukan audiensi dengan Lurah Cipete Utara.

Kedatangan FORKABI disambut ramah oleh Lurah Cipete Utara, Nurcahya, S.Sos, LMK Cipete Utara, Heldy dan Bhabinkamtibmas Cipete Utara, Deny.

Lurah Cipete Utara, Nurcahya S.Sos, saat menerima jajaran pengurus DPRt FORKABI Cipete Utara

“Selain audiensi dalam rangka memperkenalkan jajaran FORKABI Cipete Utara acara hari ini sekaligus mempererat silaturahmi,” tambah Asmawih, di Cipete Utara, Kamis, (19/5/2022).

Seperti apa yang kita harapkan tadi, masih kata Asmawih, FORKABI Cipete Utara selalu siap berkolaborasi dan berkoordinasi dengan Tiga Pilar untuk menciptakan keamanan dan ketertiban.

“Kita siap berkoordinasi menjaga Kamtibmas dan saling menjaga dalam menjalankan organisasi dan berbaur dengan masyarakat tanpa harus ada gesekan sesama Ormas yang ada di Cipete Utara,” tutupnya.

Perlu diketahui, jajaran FORKABI yang hadir dalam cara audiensi tersebut Ketua DPRt FORKABI Cipete Utara H. Asmawih, Sekertaris, M.Sholeh, Korlap, Syamsudin (Cenger) dan Humas, Use boy.

(Fahmi)

Perlu Ada Kerjasama dan Hindari Konflik Internal untuk Kembalikan Kejayaan PPP

0

PENAPERSATUAN – Musyawarah Pimpinan Anak Cabang (Musancab) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) se-Jakarta Barat telah selesai digelar di Sparks Hotel, Jalan Mangga Besar Raya, Sabtu (14/5/2022).

“Alhamdulillah, kita DPC PPP Jakarta Barat sudah selesai menjalankan amanah dari DPW PPP untuk melakukan Musancab. Kita tinggal menunggu hasil dari para formatur untuk menyusun kepengurusan di tiap-tiap Kecamatan,” terang Ketua DPC PPP Jakarta Barat, Dede Kosasih.

Sebagai Ketua DPC PPP Jakarta Barat, dirinya juga berharap, PPP di Jakarta Barat harus terus menjalin komunikasi dan terus bergerak bersama. Mulai dari tingkat DPC sampai tingkat Ranting juga Badan Otonom (Banom) yang ada.

Dede Kosasih saat silaturahmi ke kediaman Ketua Umum FORKABI, H. Abdul Ghoni

“Saya rasa semua menyadari betul bagaimana keadaan partai kita saat ini, jadi memang sudah seharusnya kita terus bersatu. Insya Allah dengan bersatunya kita, kita bisa meraih kembali kursi-kursi PPP yang pemilu lalu hilang terutama di Provinsi DKI Jakarta ini,” tutur sosok yang akrab disapa Dekos ini saat ditemui penapersatuan.com beberapa waktu lalu.

Yang terpenting, masih kata Dekos, jangan sampai muncul lagi konflik internal di antara sesama pengurus baik pengurus yang lama maupun pengurus yang baru.

Oleh karenanya, Ketua DPC PPP Jakarta Barat ini mengajak kepada seluruh pengurus PPP, khususnya di Jakarta Barat untuk terus bersama-sama saling berjabat tangan, bersinergi juga saling rangkul, terutama untuk kepentingan masyarakat. Sesuai dengan moto PPP, rumah besar ulama dan istananya ummat.

Dede Kosasih sedang bersama Ketua DPC FORKABI Grogol Petamburan, Ceppy

Selain berjuang bersama-sama, Dekos juga berharap, formatur yang ada di tiap-tiap Kecamatan, nantinya dapat memilih Ketua PAC yang benar-benar mau bekerja. “Karena kalau hanya ada nama tapi tidak mau berbuat untuk kebangkitan PPP, ya percuma juga. Karena tentunya mesin partai tidak akan berjalan,” sambungnya.

Dekos juga menuturkan, pengurus harus mau bekerja untuk dapat mengajak masyarakat kembali ke PPP sebagai rumah besar ummat Islam. Jangan sampai pemilu nanti nasib PPP sama dengan pemilu lalu, tidak mendapatkan kursi.

Tapi saat dirinya melihat Musancab lalu, dimana para pengurus PAC juga Ranting yang hadir penuh dengan semangat, insya Allah PPP Jakarta Barat akan kembali bangkit.

“Dan saya yakin, formatur tidak salah dalam menyusun kepengurusan PAC, dan kedepan dengan kebersamaan yang sudah kita bangun sampai kepengurusan Ranting juga Pokja di tiap-tiap RT, kursi kita yang hilang bisa kita dapatkan kembali,” tutup Dede Kosasih.

(Fahmi)

Ketua Umum FORKABI Ingin Marullah Matali Pimpin DKI Gantikan Anies Baswedan

0

PENAPERSATUAN – Munculnya beberapa nama yang digadang-gadang akan menjadi Pejabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta, menjadi sorotan khusus dari Ketua Umum DPP Forum Komunikasi Anak Betawi (FORKABI), Drs. H. Abdul Ghoni. Mengingat pada 16 Oktober 2022, tugas dari Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan telah usai.

Menurut, Ghoni, Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Jakarta, Marullah Matali merupakan sosok yang paling tepat menjadi penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta. “Selain putra Betawi, beliau juga cerdas,” ungkap Ghoni dalam keterangan tertulisnya, Rabu, (18/5/2022).

Dirinya juga memohon kepada Presiden Jokowi dan Mendagri Tito Karnavian agar menunjuk putra Betawi sebagai Pj Gubernur DKI pada Oktober 2022. “Bukan hanya beliau itu putra Betawi, tapi Marullah juga memahami persoalan Jakarta,” sambung anggota DPRD DKI Jakarta itu.

Marullah Matali (dok. Ist)

Penunjukan Pj Gubernur Marullah Matali, menurut Ghoni yang juga duduk sebagai Majelis Adat Badan Musyawarah (Bamus) Betawi, merupakan penghormatan bagi warga Betawi di Jakarta.

“Inikan hanya dua tahun. Selama dua tahun kedepan Jakarta akan menjadi ibu kota lebih baik,” lanjut Ghoni menuturkan.

Menurut Anggota Fraksi Partai Gerindra DPRD DKI itu, belum terlambat jika Mendagri juga Presiden menunjuk Marullah Matali sebagai Pj Gubernur DKI. Mengingat saat ini nama-nama calon masih tahap pengusulan ke Presiden. 

“Saya mohon dengan hormat kepada Bapak Mendagri dan Bapak Presiden agar memberikan penghormatan pada Betawi dengan menunjuk Marullah Matali sebagai Pj Gubernur DKI. Pj harus berasal dari PNS eselon I. Jadi, Marullah sudah memenuhi syarat,” pungkas Ghoni mengulangi ucapannya.

(Red/Fahmi)

Selain Bersinergi dengan Banom dan Caleg, Jalankan Kader Penggerak Partai Agar PPP Kembali Bangkit untuk Menang

0

PENAPERSATUAN – Semangat seluruh pengurus Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Jakarta Selatan, tampak tersirat saat digelarnya acara Musyawarah Anak Cabang (Musancab) PPP se-Jakarta Selatan.

Hal tersebut juga tampak terlihat dari wajah H. Ahmad Syaifuddin, Ketua Panitia Musancab PPP se-Jakarta Selatan, saat ditemui penapersatuan.com usai digelarnya acara Musancab, Minggu, (15/5/2022) di Kantor DPC PPP Jakarta Selatan.

“Alhamdulilah pada hari Sabtu dan Minggu DPC PPP Jakarta Selatan telah melaksanakan Musancab. Acara berjalan sukses dan dihadiri oleh para peserta yang sangat antusias dan semuanya memenuhi kuorum dari peraturan yang telah ditetapkan oleh panitia,” terang sosok yang akrab disapa Haji Aping itu.

“Harapan saya, kedepan tentunya dari pengurus pengurus PAC se-Jakarta Selatan ini agar mengembangkan atau mencari potensi-potensi personalia yang cukup mumpuni khususnya di bidang masing-masing,” harapnya.

Karena, masih kata Haji Aping, kedepan mesin partai ini adalah merupakan suatu bentuk perjuangan yang lebih nyata dan pengurus PAC juga Rantinglah yang akan mengembangkan partai kedepan.

“Mesin partai harus digerakan sesuai dengan tingkatannya. PAC di tingkat Kecamatan sebagai koordinator pergerakan Ranting-ranting. Begitu juga Ranting-ranting menggerakan kader-kader sampai di tingkat RT,” jelas sosok yang juga menjabat sebagai Bendahara DPC PPP Jakarta Selatan itu.

Peserta Musancab PPP se-Jakarta Selatan yang hadir di kantor DPC PPP Jakarta Selatan, Minggu (15/5/2022)

Di sisi lain, dirinya menuturkan, memang suara caleg pun sangat dibutuhkan. Untuk itu mesin partai maupun caleg harus bisa bersinergi agar suara PPP ini bisa kembali lebih baik lagi. Struktural partai, Banom seperti AMK, GPK , GMPI dan WPP harus disinergikan dengan para Caleg yang ada.

“Dan yang tak kalah penting, kita harus sadari bahwasanya sebagai ujung tombak dari perjuangan PPP adalah para pengurus Ranting. Karena mereka sudah pasti lebih banyak mengenal dan tahu persis kantong-kantong suara PPP di lingkungannya,” beber Haji Aping.

Oleh karena itu, tambahnya, dirinya berharap kedepan nanti yang namanya Kader Penggerak Partai (KPP) PPP, harus kembali dihidupkan seperti dulu, karena menurutnya KPP PPP dulu pernah ada dan berjalan.

Dirinya mencontohkan, kalau KPP itu dijalankan, program menengah pertama satu RT cukup satu KPP. Kedepannya bisa kita rekrut 5 KPP untuk tingkat RT. Kalo kita punya 5 KPP di tiap RT, bisa diambil contoh misalnya, 1 Kelurahan ada 60 RT artinya sudah bisa dikalkulasikan PPP sudah punya 300 KPP.

“Kalau masing-masing dari KPP  itu bisa mengajak keluarganya 10 orang saja, sudah jelas di satu Kelurahan itu PPP mendapatkan 3.000 suara yang riil, menurut catatan,” terang Haji Aping meyakinkan.

Oleh karena itu sebagai pengurus DPC PPP Jakarta Selatan, dirinya juga berharap pada pengurus ranting agar nantinya bisa menjalankan KPP itu.

“Melalui Musancab se-Jakarta Selatan, melalui DPC PPP Jakarta Selatan ini agar kiranya hal masalah pentingnya KPP ini sampai ke DPW PPP DKI Jakarta, agar KPP ini bisa dijalankan secara maksimal,” harapnya.

Terakhir, dirinya juga menjelaskan, dalam Musancab PPP se-Jakarta Selatan, yel-yel yang digaungkan adalah, ‘Siapa Kita? PPP, PPP..? Bangkit, Bangkit… Untuk Menang’. Spiritual yang dibangun adalah; Fanatisme, Loyalitas, Inovatif dan Dinamis.

“Maka dari itu, Surat Keputusan (SK) PAC harus disegerakan terbit dan dibuatkan KTA partai. Karena, SK dan KTA akan menjadikan jatidiri dan ikatan emosional lebih kuat lagi dan rasa memiliki partai akan lebih kuat lagi,” terang Haji Aping menutup pembicaraannya.

(Fahmi)